​Kerana bercinta dengan suami orang


SHAH ALAM, SELANGOR – Gara-gara menjalinkan hubungan cinta dengan suami orang (warga Malaysia), seorang wanita berusia 37 tahun dibelasah sebelum diikat dalam guni dan dicampak ke Sungai Klang, dari jambatan di Lebuh Raya Kemuning-Shah Alam (LKSA) di Seksyen 24, kelmarin. 


Mangsa yang merupakan pekerja kilang warga Indonesia itu bagaimanapun bernasib baik kerana sempat diselamatkan oleh seorang lelaki yang menyaksikan kejadian itu. 


Lapor Harian Metro, mangsa diperlakukan demikian oleh dua lelaki tempatan berusia 20’an. 


Sebelum kejadian itu berlaku, mangsa mendakwa dia didatangi oleh dua lelaki berkenaan di rumahnya di Padang Jawa, yang mengajaknya menaiki van untuk pergi berubat di sebuah lokasi, jam 10.30 pagi. 


Namun, dalam perjalanan, seorang suspek menekup mulut mangsa dengan sarung tangan dan memukul kepala serta kaki mangsa dengan besi paip kerana mangsa cuba melawan sebelum diikat kemudian dimasukkan dalam guni sebelum dicampak ke Sungai Klang. 


Seorang lelaki yang kebetulan melihat guni yang dibuang dua suspek, bergerak-gerak dan mengesyaki ada sesuatu yang tidak kena, lalu segera menghubungi polis dan anggota bomba jam 11.52 pagi. Mangsa diselamatkan oleh anggota bomba Shah Alam dan ditemui dalam keadaan separuh sedar, kaki dan tangannya diikat, selepas terapung-apung di sungai itu selama 30 minit sebelum dihantar ke Hospital Shah Alam untuk mendapatkan rawatan lanjut. Semasa ditemui, mangsa berjaya keluar dari guni yang tidak diikat namun kedua-dua belah kaki dan mulutnya masih diikat menggunakan pita pelekat. Mangsa juga cedera di bahagian kepala dan kedua-dua belah kakinya. Berdasarkan maklumat dan siasatan, polis telah menahan dua suspek. Selain van, beberapa barangan seperti pita pelekat dan besi paip yang digunakan dalam kejadian itu turut ditemui. 


Ketua Polis Daerah Shah Alam, Asisten Komisioner Shafien Mamat berkata, kedua-dua suspek tidak mempunyai pekerjaan tetap dan tiada rekod jenayah lampau. 


Siasatan awal juga mendapati, motif kejadian dikatakan akibat suspek tidak berpuas hati dengan tindakan mangsa yang dipercayai mempunyai hubungan sulit dengan ahli keluarga seorang suspek. Selain itu, mangsa juga didakwa suka mereka-reka cerita. 


“Kedua-dua suspek direman sehingga 13 Februari bagi membantu siasatan dan kes diklasifikasikan mengikut Seksyen 307, Kanun Keseksaan cubaan membunuh,” katanya. – The Reporter

Advertisements

Demi Nyawa Keluarga, Lelaki Ini Di Hukum Gantung Sampai Mati Kerana Membunuh Perompak. Jom tengok Perkembangan Terbaru Kes Ini

Demi Nyawa Keluarga, Lelaki Ini Di Hukum Gantung Sampai Mati Kerana Membunuh Perompak. (Video)

En. Zulkifli Di Dapati Bersalah Oleh Mahkamah +Kaki Share 

Kakishare : Jika pada tahun 2010 lalu masyarakat digemparkan dengan kes Kalaichelvi, dimana beliau telah dijatuhkan hukuman penjara selama dua tahun kerana membunuh tanpa niat apabila telah memukul seorang lelaki yang cuba merogolnya sehingga mati.

Kes berkenaan ternyata mengundang simpati banyak pihak kerana ada antara mereka menganggap hukuman itu adalah tidak wajar kerana dia cuba mempertahankan dirinya.

Terbaru, satu kes yang menjadi bualan netizen yang membuatkan mereka tertanya-tanya adakah peristiwa lama berulang kembali?

Dua minggu lalu berlaku di Terengganu, seorang lelaki bernama Zulkifli yang tinggal di sebuah kampung bernama Labuhan di daerah Kerteh dilaporkan telah menikam mati seorang perompak yang merompak rumahnya sendiri untuk mempertahankan diri dan melindungi keluarganya.

Tahukah anda, Zulkifli telah ditahan reman selama 14 hari dan disiasat bawah siasatan seksyen 302 Kanun Keseksaan, kemudian ditukar pada 304 membunuh tanpa niat beliau dan dibenar ikat jamin sebanyak RM15,000.

Pada 27 November lalu, berita yang kami petik dari Facebook Selamatkan Zulkifli  memberitahu bahawa  mahkamah telah memutuskan Encik Zulkifli ditahan semula dengan dua pertuduhan bagi kes tersebut.

Berdasarkan makluman di page berkenaan, Ahad lalu keluarga nyata terkejut apabila kes tersebut telah kembali disebutan bawah 2 pertuduhan iaitu 302 dan 326 di mana dibawah 302 membolehkan pesalah ditahan semula tanpa ikat jamin sedangkan RM15.00 telah dibayar sebelum ini sebagai ikat jamin selepas kes bertukar ke 304.

Dibawah seksyen 302 Kanun Keseksaan, jika disabitkan kesalahan boleh membawa kepada hukuman gantung sampai mati, manakala tuduhan kedua pula di bawah Seksyen 326 Kanun Keseksaan yang memperuntukkan hukuman penjara sehingga 20 tahun dan denda atau sebatan jika disabitkan kesalahan. Encik Zulkifli juga tidak dibenarkan untuk diikat jamin.

Memetik laporan The Malaysian Insider, Zulkifli berumur 50 tahun dimana beliau mempunyai 3 anak dan anak keduanya pula yang berumur 8 tahun menghidap autisme sedang melalui proses rawatan.

Sehingga kini pertuturannya tidak jelas dan keluarga ini tidak mampu mendapatkan rawatan berkala buat anak ini kerana hospital yang menyediakan rawatan fisioterapi autisme terletak 120 kilometer dari rumah mereka.

Beliau juga dilaporkan adalah seorang yang tidak berada dimana rumah mereka amat kecil dan hanya memerlukan tidak sampai 10 langkah sudah sampai ke pintu belakang.

Namun ia tidak menghalang keluarga ini untuk hidup bahagia dengan mengamalkan kehidupan bergama.

Namun kini penghalang untuk kehidupan keluarga bahagia ini ialah ketua keluarga mereka, Zulkifli ditahan dalam lokap berpanjangan dan dianggap penjenayah.

Menurut isteri Zulkifli, Puan Zaimah, beliau kini tidak mampu untuk berniaga sarapan pagi seperti kebiasaan kerana terganggu dengan kes ini yang menyebabkan ekonomi keluarga terjejas selain ada segelintir mulut jahat yang menghina suaminya sebagai pembunuh membuatkan beliau lebih selesa berkurung bersama 3 anaknya dalam rumah sempit itu.

Cerita Zulkifli mengenai waktu kejadian kepada wakil Parti Sosialis Malaysia yang kami petik dari The Malaysian Insider, rupanya rumah Zulkifli dan masyarakat sekitar kerap dimasuki pencuri dan perompak dari kalangan penagih dadah. Malah ketika reman berlangsung beberapa kabel eletrik rumah ini dicuri pencuri lain.

Disebabkan itu mereka sangat berwaspada andai kelihatan orang mencurigakan mendekati kawasan rumah mereka. Ketika hari kejadian Zaimah melihat ada dua orang lelaki menaiki sebuah motorsikal dalam keadaan mencurigakan melalui jalan menuju ke rumah mereka. Ketika itu Zaimah dan Zulkifli berada di warung kecil sarapan pagi mereka sekitar 300 meter dari rumah mereka.

Zulkifli mengikuti dengan berhati-hati dan ternyata motorsikal itu berhenti di rumahnya. Pembonceng motosikal turun dan mula mengumpil generator sebelah dinding rumahnya manakala seorang lagi berjaga-jaga di atas motorsikal.

Ketika mereka melihat Zulkifli sampai lelaki pertama yang berada di atas motorsikal meluru pada Zulkifli dengan membawa satu objek dipercayai besi untuk memukul Zulkifli, beliau tanpa berlengah terus mengeluarkan parang kecil yang digunakan untuk memotong ayam di warung setiap hari dan berjaya menikam lelaki pertama. Lelaki kedua pula berlari ke arahnya dan sekali lagi Zulkifli berjaya menikam di bawah bahu lelaki tersebut.

Lelaki pertama kemudiannya cuba melarikan diri dengan motorsikal. Lelaki kedua juga berlari menyeberang jalan dengan harapan sempat menaiki motorsikal tersebut namun apabila sampai pada pembahagi jalan lelaki kedua rebah dan mati di tempat kejadian. Zulkifli kemudian terus serahkan diri ke Balai Polis Kerteh. Lelaki pertama ditahan pihak polis ketika mendapatkan rawatan di sebuah hospital.

Hanya satu tikaman, di kawasan perkarangan rumah, yang tikaman itu sendiri tidak disangka akan mengakibatkan kematian demi mempertahankan diri dan harta maka Zulkifli pula bakal dilihat sebagai penjenayah berdasarkan tafsiran undang-undang kini?

Bagaimanakah nasib keluarga ini jika Zulkifli dihukum mati atau dipenjara?

Malah menurut Zulkifli beliau hanya akan mewakili dirinya sendiri kerana tidak mampu untuk mengupah peguam.

“Tiada apa perlu diselindungkan, saya akan cerita sebiji-sebiji apa yang berlaku, Allah saksi saya dan saya teringin nak tanya pihak pendakwaraya atas alasan apa ingin dikemukakan beliau di mahkamah Allah nanti kerana mendakwa saya atas hak saya sendiri?”  katanya.

Lelaki penggal Istri alasanya sangat mengejutkan…

 Sy dah beri dia amaran 2 kali..amaran cuma tinggal amaran..tak lama lepas tu, sy jumpa dia dan lelaki lain dlm keadaan mengaibkan di tengah sawah..mungkin, ‘hadiah’ mata pedang ini berbaloi..”
Lelaki Nekad Penggal Kepala Isteri dengan Pedang dan Bawa ke Balai Polis, Alasan Tindakan Lelaki ini Mengejutkan






Dalam kehidupan rumah tangga pasti ada saja masalah yang terjadi.

Beberapa memilih menyelesaikan dengan cara baik-baik.

Ada pula yang malah menggunakan cara kekerasan.

Bahkan, yang paling nekat, pembunuhan pun bisa terjadi di lingkungan keluarga.

Seperti yang dilakukan seorang pria bernama Narayan Singh (38).

Pada akhir Januari, Singh mengakui telah membunuh istrinya, Sarita.

Bukan pembunuhan biasa, Singh bahkan memenggal kepala sang istri menggunakan pedang, melansir Metro.co.uk.

Singh membunuh perempuan berusia 28 tahun ini di tengah sawah.

Setelah melakukan pembunuhan sadis tersebut, Singh yang masih emosi membawa kepala Sarita ke kantor polisi.

Dia ingin mengakui perbuatannya sekaligus mengadili dirinya sendiri.

Saat tiba di kantor polisi, Singh mengatakan kalimat mengejutkan ini.




Singh membawa kepala sang istri ke kantor polisi/metro.co.uk
Singh membawa kepala sang istri ke kantor polisi/metro.co.uk


Singh membawa kepala sang istri ke kantor polisi

“Istriku telah menghancurkan kepercayaanku.

Inilah alasan aku memenggalnya.

Aku telah memperingatkannya 2 kali sebelum ini, namun dia tak mau mendengarkan.”

Ternyata, aksi brutal pria asal Ghareli, India ini disebabkan oleh rasa cemburu.




Jasad Sarita dievakuasi/metro.co.uk
Jasad Sarita dievakuasi/metro.co.uk


Penduduk lokal mengatakan bahwa Singh sebelumnya pernah memergoki perselingkuhan sang istri sebanyak 2 kali.

Awalnya, Singh hanya memberi ancaman jika sang istri ketahuan selingkuh lagi.

Selama beberapa hari, Singh sengaja mengamati sang istri.

Akhirnya pada 30 Januari 2016, dia mendapati sang istri bersama seorang pria di tengah sawah.




Kondisi Sarita setelah dibunuh/metro.co.uk
Kondisi Sarita setelah dibunuh/metro.co.uk


Menurut keterangan tim penyidik, Singh memang meragukan kesetiaan sang istri.

Masih dilingkupi emosi, Singh pun membawa kepala korban berjelan ke kantor polisi.

Kekerasan terhadap perempuan sudah dianggap sebagai “epidemic” di India.

Lebih dari 300 ribu tindak kekerasan terjadi per tahun 2013.

Duh, semoga tidak ada kejadian mengerikan seperti ini lagi ya.

Ibu Kongsi Kisah SAYU Anak Gadisnya Dibuli Dan Dirog0l. Selama 2 Tahun Trauma Akhirnya Anaknya…

Ibu Kongsi Kisah SAYU Anak Gadisnya Dibuli Dan Dirog0l. Selama 2 Tahun Trauma Akhirnya Anaknya… | MELBOURNE, AUSTRALIA – Seorang ibu berkongsi kisah bagaimana anak perempuannya yang berusia 13 telah dibuli, kemudian dirogol oleh dua remaja lelaki yang lebih darinya sebelum mangsa mengambil tindakan membunuh diri dua tahun selepas kejadian itu.

Mangsa, Cassidy Trevan terpaksa meninggalkan persekolahannya selepas dia menjadi mangsa buli sekumpulan remaja perempuan. Ibunya, Linda, berkata, sekumpulan remaja terbabit telah menampar muka anaknya dan kerap menjadikan Cassidy sebagai mangsa buli di media sosial.

Dua minggu selepas kejadian itu, Cassidy kemudian kembali ke sekolah di mana dia telah bertemu sekumpulan remaja terbabit yang meminta maaf di atas perbuatan mereka sebelum itu. Malah mereka mahu Cassidy menjadi rakan mereka dan menjemputnya ke sebuah festival. Tetapi sebenarnya Cassidy telah dibawa ke sebuah rumah berdekatan di mana mangsa telah dirogol secara bergilir-gilir oleh dua remaja lelaki.

 

“Cass tidak mengenali dua lelaki berkenaan. Dia dirogol secara bergilir-gilir sementara salah seorang mereka berjaga di pintu depan. Cass terlalu takut untuk memberi kenyataan kepada pihak berkuasa kerana bimbang keselamatan dirinya dari kumpulan terbabit,” kata ibunya.

Dalam luahan yang ditulis oleh ibunya di Facebook menyatakan, dia menghabiskan masa selama dua tahun  untuk menjaga dan memastikan Cassidy terus hidup.

“Saya terpaksa melihat anak saya menderita selama dua tahun akibat perbuatan mereka.  Dia bimbang mereka akan mencari dan mendapatkannya lagi. Dia banyak mengalami mimpi buruk, insomnia, panik, masalah mental dan beberapa lagi masalah yang lain,” katanya.

Selepas kejadian itu, Cassidy berpindah ke sekolah lain agar kejadian buli seperti itu tidak berulang lagi. Namun dia masih menjadi mangsa buli di media sosial.

“Saya terpaksa mendapatkan perintah campur tangan selepas anak saya diserang oleh pembuli berkenaan. Malah selepas kejadian rogol itu, dia telah menghubungi saya untuk bercakap dengan Cass.” katanya lagi.

Dalam tempoh dua tahun itu, Cassidy dan ibunya telah bertemu dengan pegawai detektif. Namun Cassidy tidak pernah membuat kenyataan rasmi berhubung kejadian itu kerana takut akan akibat dan beranggapan pihak berkuasa tidak akan mampu menggenakan sebarang dakwaan.

Selepas menanggung derita itu selama dua tahun, Cassidy mengambil keputusan untuk membunuh diri pada 12 Disember 2015.

 

“Saya tidak berdaya melihat anak kesayangan saya pergi di depan mata saya sendiri, didera secara mental dan fizikal sehingga dia jarang bangkit dari katilnya, sehingga dia tidak mampu menanggung penderitaan dan azab yang si pelaku telah lakukan padanya.

“Apa yang anda (pembuli) lakukan pada dia adalah penyebab dia membunuh diri pada 12 Disember 2015. Saya tahu siapa awak, awak tahu siapa diri awak dan polis juga tahu siapa awak. Saya berharap perkara ini akan menghantui diri awak sepanjang hayat dan satu hari nanti jika awak mempunyai zuriat, ingatlah apa yang awak telah lakukan kepada satu-satunya anak saya. Dan bayangkan apa yang awak rasa bila ada seseorang yang memperlakukan anak awak seperti itu.

 

“Saya bukan kejam atau pendendam tetapi saya harap awak takkan maafkan diri awak dan tidak akan lupa nama Cassidy Trevan. Kejadian buli ini telah membunuh anak saya. Gejala buli ini mesti ditangani secara serius,” kata ibunya. Sumber:- The Reporter

Permintaan terakhir banduan sebelum dihukum gantung


Seorang ‘banduan akhir’, iaitu yang menantikan hukuman mati meminta sebatang pen dan sekeping kertas sebagai ‘permintaan terakhir’nya. Selepas menulis selama beberapa minit, banduan tersebut meminta pegawai penjara untuk menyerahkan surat yang ditulis itu kepada ibu kandungnya. Surat itu berbunyi…

 IBU…, 
Sekiranya terdapat LEBIH keadilan di dunia ini, kita berdualah yang seharusnya dihukum bunuh, dan bukan hanya saya seorang. Ibu juga bersalah ke atas liku kehidupan yang saya jalani. 

INGATKAH IBU ketika saya mencuri basikal milik seorang budak lelaki yang sebaya saya? Ibu yang membantu saya menyorokkan basikal itu dari pengetahuan ayah. 

INGATKAH IBU ketika saya mencuri wang dari dompet jiran kita? Ibu juga yang pergi bersama saya ke sebuah pasaraya untuk membelanjakannya. 

INGATKAH IBU ketika saya bertengkar dengan ayah dan kemudian ayah pergi meninggalkan kita? Ayah sekadar mahu memperbetulkan diri saya kerana perbuatan saya mencuri keputusan akhir sebuah pertandingan yang menyebabkan saya dibuang sekolah. 

IBU… KETIKA ITU saya hanyalah seorang kanak-kanak, yang tidak lama selepas itu saya menjadi seorang remaja yang bermasalah. Dan sekarang, saya hanyalah seorang lelaki yang rosak. KETIKA ITU saya hanyalah seorang kanak-kanak yang memerlukan pembetulan, bukannya keizinan (untuk berbuat kerosakan). 

TETAPI, SAYA TETAP MEMAAFKAN IBU…. Saya mohon agar surat ini sampai kepada seberapa banyak ibubapa di dunia ini, agar mereka tahu yang menjadikan seorang anak itu baik atau jahat adalah… 

PENDIDIKAN IBUNYA!!!. Terima kasih ibu kerana MEMBERIKAN ‘nyawa’ kepada saya dan juga menyebabkan saya KEHILANGANNYA. Dari anakmu, 

J​angan Bermimpi Nak Bergelar Ibu Bapa Kalau Tiada Tahap Kesabaran Yang Tinggi


Bagi yang mengenali aku, pasti mereka mengetahui yang aku merupakan seorang yang begitu baran dan tinggi egonya. Bukan mudah untuk aku bersabar dengan orang-orang yang menyakiti aku. Tetapi wahai rakan-rakanku, ajaibnya, aku mampu bersabar dengan bayi yang meraung dan kanak-kanak yang begitu nakal dan degil sekali.

Sehingga ke hari ini, tidak pernah walau sekali aku meninggikan suara apatah lagi memukul anak-anak buah aku atau kanak-kanak lainnya. Aku yakin ini adalah anugerah Allah kepada aku. Apabila kanak-kanak ini bertindak nakal, aku akan menegur mereka dengan tegas dan diselangi dengan gurauan. Apakah salah kanak-kanak yang tidak berdosa ini? Mengapa begitu mudah kita menyakiti mereka? Tidakkah kita ketahui bahawa kanak-kanak itu adalah realiti kita sewaktu kecil? Pernahkan anda disakiti sewaktu kecil? Sekiranya tidak, maka mengapakah anda menyakiti kanak-kanak tersebut? Sekiranya anda pernah disakiti sewaktu kecil, mengapakah anda melampiaskan dendam itu terhadap kanak-kanak yang tidak berdosa ini?. Wahai para ibu dan bapa, sekiranya anda tidak mempunyai ketahanan sabar yang tinggi, janganlah sesekali anda mengimpikan untuk mempunyai anak! Mungkin pada awalnya anda hanya akan berimaginasi betapa indahnya mempunyai anak tetapi selepas anda mempunyainya, barulah anda tahu ujian Allah yang sebenar. Bersabarlah dengan kanak-kanak! Mereka langsung tidak berdosa!.

Sekiranya kanak-kanak itu begitu nakal dan tidak menghormati orang lain, adakah anda akan menyalahkan mereka atau anda akan menyalah diri anda sendiri?! Bagaimanakah didikan anda terhadap mereka? Bukankah ibu dan bapa itulah yang mencorakkan kehidupan anak mereka? Kutuk dan marahlah diri anda dahulu sebelum memarahi mereka.


Wahai rakyat jelata, adakah kita hanya akan terus menerus mendiamkan diri dengan segala perlakuan binantang terhadap kanak-kanak? Jenayah yang membabitkan kanak-kanak termasuklah penderaan bayi dan serangan seksual atau pedophile. Apa yang menggerikan lagi, jenayah ini semakin meluas! Ianya benar-benar menakutkan!.


Adakah kita hanya melepaskan tanggungjawab ini kepada pihak berkuasa atau kita bersatu dan berganding bahu bekerjasama dengan mereka?!. Ayuhlah bertindak, jangan hancurkan masa depan kanak-kanak ini.

Baran aku tiada tandingan tetapi kesabaran aku terhadap kanak-kanak tiada batasan! Lelaki sejati tidak akan pernah menyakiti kanak-kanak apatah lagi menodai mereka!. Saya ada sediakan pamplet tentang ini untuk anda sekiranya anda berminat untuk edit, print serta sebarkan kepada masyarakat. anda boleh berikan email kepada 

Ada Kesan Polisi Cari-cari Kesalahan Habib Rizieq, Muhammadiyah: Nanti Orang tak Percaya Hukum

Ada Kesan Polisi Cari-cari Kesalahan Habib Rizieq, Muhammadiyah: Nanti Orang tak Percaya Hukum

WARTAUMAT.COM – Ketua PP Muhammadiyah Yunahar Ilyas mengatakan, ada kesan polisi mencari-cari kesalahan Habib Rizieq.

Sebab, setelah Habib Rizieq dberurusan dengan Polda Jabar dan Mabes Polri, kini muncul fitnah yang menyebutkan imam besar FPI tersebut selingkuh dengan perempuan bernama Firza Husein.

“Kesannya bisa dicari-cari kesalahan Habib (Rizieq). Masalah Pancasila itu paling tinggi Habib masalah etis, bahasa. Substansinya itu kebenaran. Itu bukan pidana, etis saja, kurang sopan, jadi tidak kuat untuk dipidanakan. Karena dia tidak menghinakan dasar negara. Cuman kan biasa bahasanya gaya habib,” kata Ilyas, saat dihubungi, Senin (30/1).

Sehingga, dirinya menyesalkan jika tujuan polisi memproses Habib Rizieq adalah untuk balas dendam, karena dianggap menggerakkan massa demi menekan Polri dalam menersangkakan Ahok.
“Kan ini bukan bagian dari penegakan hukum. Harusnya memang hukum ditegakkan dengan jujur, adil, tidak pandang bulu, diskriminatif, dan rekayasa,” ujarnya.

Menurut dia, Indonesia adalah negara hukum, semua orang berkedudukan sama dan tidak boleh ada diskriminasi dan rekayasa.

Jadi, kalau ada dari penegakan hukum yang bekerja tidak berdasarkan kepentingan hukum, maka mereka sudah berpolitik. “Nanti orang tidak percaya dengan hukum,” kata Ilyas. [panjimas]

SBY dan TNI GUSAR, PRESIDEN JOKOWI MULAI KETAKUTAN !

Pilarbangsa.com – Intervensi Istana untuk melindungi oknum penista agama alias Ahok telah memicu kegusaran rakyat secara masif. Terlebih Jokowi selaku Petugas Partai tampak manut pada ambisi PDIP untuk menangkan Ahok di Pilgub DKI Jakarta.

 Bahkan dalam sepekan ini beredar isu bakal terjadi kerusuhan seperti tahun 1998. Hal itu terkait dengan sikap arogansi Polri yang gencar mengkriminalisasi ulama dan membidik kubu Agus-Sylviana yang merupakan rival terberat Ahok di Pilgub DKI.

 Tindakan semena-mena Polri disyalir sebagai “proyek politik” untuk mendongkrak elektabilitas Ahok yang makin anjlok lantaran terseret kasus penistaan Al Qur’an.

 Celakanya, Presiden Jokowi tampil memanasi situasi dengan memanfaatkan mantan Ketua KPK Antasari Azhar untuk memberi kesan seolah SBY dalam sanderaan Istana.

 Untuk hajat busuk itu, Jokowi menggelar jamuan spesial dengan Antasari. Usai pertemuan, beredar fitnah keji bahwa SBY merupakan aktor utama dalam kasus kriminalisasi Antasari.

 Bukan baru kali ini SBY difitnah dan nistakan. Tapi sejak pasca aksi 411 dan 212, sang Jenderal yang terkenal santun dan sabar itu bertubi-tubi dibully di media sosial oleh buzzer Istana dan loyalis pembela oknum penista agama (Ahok).

 SBY dituding terlibat makar, provokator, pencuri uang negara, politisi busuk, pendendam, super licik serta segala rupa macam hujatan dan cacian.

 Tragisnya, peneliti LIPI Syamsuddin Haris menuding SBY sebagai provokator tingkat tinggi. Tudingan tidak bermoral itu merujuk pada sikap SBY yang secara terbuka membela aspiarasi umat Islam jelang aksi unjuk rasa 411.

 “Saya menyayangkan SBY. Dia sudah menjadi provokator sama seperti pemimpin organisasi kemasyarakat (ormas) keagamaan yang selalu membuat resah masyarakat,” kata Syamsuddin.

 Pernyataan Syamsuddin dan para buzzer Ahok bergulir seiring dengan sikap Polri yang super reaktif membidik ulama dan Sylviana serta terkesan mencari-cari kesalahan SBY.

 Tindakan tidak elok itu wajar membuat SBY terusik, terlebih para petinggi TNI kian gusar. Maklum SBY adalah sosok Jenderal TNI yang sangat dihormati, termasuk dicintai oleh jutaan rakyat.

 Situasi makin mendidih, beberapa jam lalu juru bicara Presiden, Johan Budi dengan wajah cemas mencoba meredam dinamika publik.

 Johan Budi melantunkan retorika basinya, bahwa Presiden Jokowi bersikap netral dalam Pilgub DKI. “Dan presiden punya komitmen agar pelaksanaan pilkada itu berlangsung secara demokratis dan transparan,”(republika 31/1/2017).

 Reaksi Istana dipicu oleh protes SBY dan para petinggi Demokrat yang menuding bahwa: “Gejala ketidaknetralan negara beserta aparaturnya mulai tampak terlihat. Campur tangan kekuasaan dinilai telah melampaui batas,” (sumber republika).

 Pernyataan SBY sangat terang, tegas dan mewakili aspirasi rakyat. Sebaliknya tanggapan jubir Presiden tidak lebih hanyalah bualan dari ekspresi ketakutan. Apapun bantahan Istana, Rakyat sudah tidak percaya dengan lakon politik rezim Jokowi. Munafik!

 Faizal Assegaf (Ketua Progres 98)

Habib Rizieq Dicari Kesalahannya, Sementara Penista Agama Dibela

JAKARTA — Tokoh muda Partai Golkar Ahmad Doli Kurnia menilai saat ini marak aksi kriminalisasi terhadap ulama dan tokoh agama. Kriminalisasi tersebut, menurut dia, dilakukan tanpa keraguan dan seperti tanpa beban.

“Habib Rizieq, Ustaz Bachtiar Nasir, Munarman, dan entah siapa lagi berikutnya, semua dicari-cari dan dibuat-buat kelemahan dan kesalahannya. Sementara si penista agama Islam dibela, dikawal ketat, dan diberikan kesempatan terus untuk terus menyakiti umat Islam dengan ocehannya,” ujarnya, Selasa (31/1).

Dia mengibaratkan situasi di Indonesia saat ini seperti perang. Penguasa, kata dia, sudah hampir mengeluarkan semua amunisinya seperti pistol, bayonet, senapan, granat, dan peluru kendali.

Ibarat dalam perang, berbagai pasukan pun sudah diterjunkan, mulai relawan, gerilyawan, para militer, pasukan bersenjata pun sudah dihadapkan dan mulai melukai masyarakat sipil serta menghancurkan bangunan-bangunan prestasi, sejarah, dan peradaban yang sudah ada.

Tinggal bom atom saja yang belum dikeluarkan, yang bisa meluluhlantakkan seluruh negeri termasuk dirinya sendiri. “Dan itu semua hanya karena Ahok, yang entah apa prestasinya selain pembohong, tukang maki, penista agama, tukang gusur rakyat, dan tak bersih juga dari indikasi KKN,” kata dia.

Pertanyaannya, lanjut Doli, apakah negara sebesar Indonesia ini harus dikorbankan hanya untuk seorang Ahok. Menurut dia, bagi yang berpikir waras, tidak bisa menghindari jawaban kesimpulan bahwa ada kekuatan besar dan berbagai kekuatan lain di belakang Ahok.

Ahok terancam 29 tahun penjara.


1. Sidang lanjutan dugaan penistaan agama atas terdakwa Basuki Tjahaja Purnama (Ahok) di Pengadilan Negeri Ja-kut yang digelar di Auditorium Kementerian Pertanian, Jakarta, Hari Selasa (31-1-2017).

2.Dalam sidang tersebut Ahok mengatakan pengacaranya memiliki bukti tentang adanya telepon dari SBY kepada Ma’ruf agar Ma’ruf

3. Masyarakat umum pasti mempertanyakan bagaimana pihak terdakwa Basuki Tjahaja Purnama (Ahok) mendapatkan bukti percakapan via telepon antara mantan Presiden Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) dan KH Ma’ruf Amin.

4.Jika didapat berdasarkan hasil penyadapan, maka Ahok dan tim hukumnya bisa dijerat dengan Undang-Undang tentang Telekomunikasi dan ITE.

5. Rekaman yang bukan berasal dan dilakukan oleh penegak hukum adalah ilegal dan tidak bisa menjadi barang bukti,

#AncamanPidana #1
UU Nomor 36 Tahun 1999 Tentang Telekomunikasi
6. Pasal 40 Setiap orang dilarang melakukan kegiatan penyadapan atas informasi yang disalurkan melaiui jaringan telekomunikasi dalam bentuk apapun.

7. Pasal 56 Barang siapa yang melanggar ketentuan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 40, dipidana dengan pidana penjara paling lama 15 (lima belas) tahun.

#AncamanPidana #2
8. UU Nomor 11 tentang ITE terdapat larangan penyadapan ilegal. Ancaman pidana pelanggaran pasal 31 UU ITE itu adalah Pidana 10 tahun dan denda Rp 800 juta.
#AncamanPidana #3
9. Pasal 27 ayat (3) Jo. Pasal 45 ayat (1) UU ITE tentang Penghinaan dan/atau Pencemaran Nama Baik secara elektronik, dengan ancaman pidana penjara paling lama 4 (empat) tahun atau denda

10. Dalam persidangan tersebut Ahok menyebut fatwa terkait penistaan agama merupakan pesanan dari ketua Umum Partai Demokrat, Susilo Bambang Yudhoyono (SBY). Pesanan tersebut, menurut Ahok, disampikan SBY kepada Ma’ruf Amin melalui sambungan telpon, dan Ahok mengaku punya bukti rekaman.
(http://www.republika.co.id/berita/nasional/hukum/17/02/01/okoe1s354-pakar-hukum-sikap-ahok-di-persidangan-sangat-arogan)

11. Dalam kontek ini Kyai H.Ma’ruf Amin, bisa melaporkan BTP atas pencemaran nama baik.

12. Perbuatan Ahok dan pengacaranya adalah ilegal karena Aturan penyadapan yang resmi adalah atas permintaan kepolisian, kejaksaan,dan/atau institusi penegak hukum lainnya. Sebagaimana bunyi putusan Mahkamah Konstitusi Nomor 20/PUU-XIII/2015.

13. #MUNGKINKAH ada kong-kalikong antara kubu ahok dengan salah satu dari 5 Lembaga yang berhak melakukan penyadapan yakni : Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK), Kepolisian, Kejaksaan, Badan Narkotika Nasional (BNN), dan Badan Intelijen Negara (BIN). Saya rasa tidak mungkin, karena saya masih percaya lembaga” tersebut memiliki integritas tinggi.

14.#MUNGKINKAH kubu ahok melakukan penyadapan sendiri, tentu itu sebuah tindakan ilegal dan melanggar Undang-Undang Nomor 36 Tahun 1999 pasal 40 tentang Telekomunikasi. Salah satu isinya ialah melarang setiap orang melakukan penyadapan atas informasi yang disalurkan melalui jaringan telekomunikasi. Sementara ancaman pindannya tertuang dalam Pasal 56 UU Telekomunikasi dengan kurungan penjara maksimal 15 tahun dan di Pasal 47 UU ITE dengan hukuman penjara maksimal 10 tahun atau denda maksimal Rp 800 juta

Wallahualambishwab