Ketika Datang Dengar Wasiat, Barulah Tahu Saya Bukan Isteri Pertama


Assalamualaikum wrbt buat anak-anak pembaca budiman semua.

Saya berusia 55 tahun jadinya saya tak pandai nak berkias ayat. Tapi saya nak berkongsi dgn pembaca kisah madu saya yang saya doakan agar dia dikurniakan Syurga Teragung setelah apa yang dilaluinya selama ini. Amin.. Moga sama-sama kita ambil iktibar ye.

Pada tahun 1988 saya bernikah dgn seorang lelaki yang sama profesion dgn saya sebagai seorang pegawai perubatan. Pada ketika itu saya tidak mengetahui latar belakang lanjut tentang suami saya. Yang saya tahu, dia seorang lelaki bujang dan keluarganya datang melamar saya.

Kehidupan kami serba serbi sempurna. Saya dan dia bekerja di hospital berbeza tapi apabila pulang ke rumah, kami berkongsi cerita yang sama. Cerita tentang pesakit kami di hospital masing-masing. Tiada perubahan pada suami, bahkan tiada apa yang saya nampak pelik pada dia. Hari-hari dia ada dengan saya. Ada masa bersama keluarga apabila waktu cuti sekolah.

Hinggalah saya ditukarkan ke PPUM, saya agak berjauhan dengan suami yang bekerja di utara semenanjung.

Tapi masih, tiada perubahan yang saya nampak pada dia. Namun suami selalu berpesan, andai ada pelajar perubatan bernama Aisy (Bukan nama sebenar) dan Asyraff (bukan nama sebenar), dimintanya ajar betul-betul dua pelajar ini seperti anak kandung sendiri.

Saya sebagai doktor dan ibu sememangnya bersikap profesional dan beranggapan setiap pelajar perubatan adalah anak saya sendiri tanpa membezakan mereka. Anak-anak saya juga merupakan pelajar perubatan maka haruslah saya mengajar pelajar lain sama seperti saya mengajar anak saya.

Hinggalah satu hari, suami jatuh sakit. Terlantar lama di hospital. Dia acap kali menyebut, tengok-tengokkan Aisy dan Asyraff. Ajar mereka sampai jadi doktor yang berguna.

Saya masih sama. Tidak merasa pelik kerana suami saya memang seorang yang prihatin. Saya iyakan sahaja apa yang dikatakan. Hinggalah ketika suami semakin tenat dan dia berhajat berjumpa dengan kedua pelajar perubatan tadi.

Ketika sesi pertemuan, saya hanya melihat mereka berdua. Bercakap seperti biasa hinggalah akhirnya, suami saya berkata, “Jaga ibu dan sampaikan maaf saya pada ibu.”

Saya mulanya agak pelik tapi masih positif kerana beranggapan mungkin dia sayang dua pelajar ini. Petang itu juga selepas solat asar, suami saya menghembuskan nafas yang terakhir. Saya redha dengan pemergiannya namun ada sesuatu yang lebih menarik perhatian saya. Aisy dan Asyraff hadir ke pengebumian suami saya bersama seorang wanita tua dlm linkungan usia lewat 50-an. Wanita itu buta dan hanya duduk di kerusi roda. Tapi mereka tidak datang dekat. Hanya sekadar melihat dari jauh.

Saya cuba untuk menuju ke arah mereka untuk bertanya namun mereka sudah berlalu dan majlis pengebumian belum selesai doanya lagi.

Selang beberapa hari, saya dan anak-anak dipanggil ke pejabat peguam untuk mendengarkan wasiat arwah suami. Saya dan 2 org anak sudah hadir untuk mendengarkan wasiat tersebut namun peguam mengatakan harus menunggu lagi pemegang wasiat lain.

Sekali lagi saya diam dan hanya menunggu. Hinggalah datang dua orang anak muda bersama seorang wanita yang saya kenal amat. Aisy dan Asyraff bersama wanita tua yang saya nampak di kubur haritu. Ketika itu, hati saya berbolak balik. Kenapa Aisy dan Asyraff selalu ada dan disebut-sebut oleh arwah. Kini ketika mendengarkan wasiat juga mereka ada bersama.

2 orang anak saya, Amira dan Adhlina juga bagaikan senang dengan kehadiran Aisy dan Asyraff kerana mereka sekawan di PPUM.

Peguam mulakan pembacaan wasiat dan alangkah terkejutnya saya apabila perkataan pertama yang keluar dari mulut peguam ialah, “Pemegang wasiat pertama ialah isteri pertama iaitu Puan Hasidah..”

Allah… Berderau jantung saya. Kenapa nama itu bukan nama saya. Terus saya menoleh ke arah perempuan buta yang disorong kerusinya oleh Aisy dan Asyraff. Saya cuba untuk bertenang dan mendengarkan dahulu segala apa amanat suami saya yang ditinggalkan. Saya tak boleh terburu-buru.

Suami saya hanya meninggalkan sejumlah wang untuk Puan Hasidah dan juga sebuah pondok di kawasan yang saya sendiri tak pernah tahu. Selebihnya, rumah yang kami duduki, kereta, aset lain semuanya untuk saya dan anak-anak.

Selesai pembacaan wasiat, saya menurunkan tandatangan sebagai tanda penerimaan. Begitu juga Puan Hasidah yang menggunakan cop jari.

Selesai semuanya, saya mendekati Aisy dan Asyraff bersama ibunya. Cuba untuk bertanya macammana boleh semua ini terjadi.

Lama kami duduk berbual hinggakan basah kuyup baju saya kerana air mata yang melimpah keluar mendengarkan kisah madu saya.

Kisahnya, pada tahun sama perkahwinan saya dan suami, arwah suami saya sudah pun terlebih dahulu bernikah dgn Puan Hasidah. Jarak lebih kurang 6 bulan beza perkahwinan kami. Ketika suami menikahi saya, dia sedang hamil 4 bulan dan anak dlm kandungannya kembar iaitu Aisy dan Asyraff.

Perkahwinan Puan Hasidah tidak diterima ibu mertua saya kerana Puan Hasidah seorang gadis yatim piatu dan tidak bersaudara. Makanya ibu mentua saya menghinanya sebagai perempuan tidak sah taraf. Ibu mentua saya yang juga ibu kepada arwah suami turut mengancam Puan Hasidah untuk tidak mengganggu keluarga baru anaknya jika mahu berteduh di pondok tersebut. Makanya Puan Hasidah merelakan kata-kata ibu mertuanya dan sama sekali tidak mengganggu kami. Kerana itu saya tidak mengetahui apa-apa selama lebih 30 tahun.

Saya bertanya kenapa dan macam mana Puan Hasidah boleh menjadi buta. Dan jawapannya tersangat merundum hati saya. Ketika ibu mertua saya hilang penglihatan kerana terjatuh dari tangga rumahnya, saya dan suami puas mencari penderma mata hinggalah suami mengatakan dia telah berjumpa dgn seorang penderma iaitu seorang perempuan. Ketika itu saya bersyukur kerana ada yang sudi menderma kerana saya tidak mengetahui apa-apa. Rupanya penderma tersebut ialah Puan Hasidah yang juga menantu paling dibenci dihina oleh ibu mentua sendiri !! Ketika mendengarkan kisah itu, saya terbakar dan mendidih hati serta kebencian saya terhadap ibu mentua menjadi-jadi. Mujur orang tua itu sudah 3 tahun meninggalkan kami. Jika tidak, akan saya suruh dia melutut maaf di hadapan Puan Hasidah.

Namun Puan Hasidah tenang dan menjawab, “Saya tiada ibu, puan. Saya lakukan semua ini demi mendapatkan rahmat seorang ibu.”

Allah.. Berderai lagi air mata saya. Sambung Puan Hasidah,

“Saya anggap semua ini takdir hidup saya. Saya tidak mengeluh bahkan saya bersyukur. Saya mempunyai suami walaupun hanya 3 bulan. Paling tidak saya terlepas dari fitnah manusia. Saya dikurniakan anak lelaki. Bukan seorang tapi dua. Yang boleh jagakan saya. Saya tiada saudara mara, puan. Ini sahaja harta saya. Dan saya sama sekali tidak mengharapkan harta dari arwah suami. Cukuplah dikekalkan pondok kami sebagai tempat berteduh.”

Saya rasakan bagai tersepuk ke lantai mendengarkan kata-katanya. Bagaimana seorang isteri mampu hidup sendirian begitu tanpa suami. Saya pandang wajah Aisy dan Asyraff, tertanya juga saya samada mereka tahu atau tidak Doktor Ahmad (bukan nama sebenar) adalah ayah mereka.

Jawapan mereka, “Ya.. Kami kenal ayah kami. Tapi kami tak boleh panggil ‘ayah’ kerana arwah nenek akan hukum ibu kalau tahu panggil ‘ayah’.”

Sekali lagi saya terdiam. Ya Allah, kenapa kejam sangat orang tua ni masa hidupnya?!

Saya bertanya lagi samada mereka berdendam atau tidak dgn arwah nenek dan arwah ayahnya, jawab mereka,

“Ibu tak pernah didik kami membenci. Kerana disetiap perbuatan arwah nenek dan arwah ayah, ada sedikit kebaikan mereka yang harus dilihat.”

Saya? Bermandi air mata melihat mereka. Berjayanya Puan Hasidah mendidik anaknya untuk tidak membenci selepas semua perkara ini terjadi.

Tenang sangat saya lihat wajah Puan Hasidah. Seolah-olah dia tidak mempunyai masalah sekalipun dia kini buta.

Memadailah pembaca tahu, saya jatuh cinta dgn sikap madu saya yang teramat mulia hatinya. Saya selalu fikir, bermadu ini seperti anjing dan kucing. Bercakaran dan berlawan. Tapi alhamdulillah syukur Ya Allah.. Madu saya teramat baik dan saya doakan syurga teragung untuk dia dan anak-anak kerana keikhlasan hatinya.

Hingga ke saat ini, Puan Hasidah enggan untuk memijak rumah agam kami kerana katanya, ibu mentuanya dulu pernah mengharamkan kakinya menjejak ke rumah suami. Andai dia melakukannya, ibu mentua akan menidakkan dia sebagai anak.

Andai saya ditempatnya, mungkin saya akan bantah sekerasnya perilaku ibu mertua. Tapi tidak pada Puan Hasidah. Dia mengagungkan dan memuliakan ibu mertua sama seperti ibu kandungnya sendiri. Kerana itu, dia hanya menurut.

Pada pembaca budiman, saya harap kita sama-sama ambil iktibar bahawa dalam kesenangan kita, ada air mata orang lain yang kita lupa. Sebagaimana saya sedang belajar untuk ikhlas seperti madu saya, anak-anak pembaca budiman juga belajarlah untuk ikhlas. Inshaa Allah, syurga untuk kita semua.

Amin

Beberapa hari sebelum dihukum gantung dia diberi peluang oleh pihak polis untuk menulis permintaan terakhir. Menggeletar tangan polis bila baca surt permintaan budak ini

Cara untuk mengongkek awek supaya dia orgasma 5 kali satu malam! TUTORIAL VIDEO
Cara untuk mengongkek awek supaya dia orgasma 5 kali satu malam! TUTORIAL VIDEO
Cara membuatkan "pistol" anda berfungsi? Ia mudah, hanya ambil ini...
Cara membuatkan “pistol” anda berfungsi? Ia mudah, hanya ambil ini…

Beberapa hari sebelum dihukum gantung dia diberi peluang oleh pihak polis untuk menulis permintaan terakhir. Menggeletar tangan polis bila baca surt permintaan budak ni. Sebak sangat. Nak tau apa yang ditulisnya jom kita baca………….. Nangis. =( Tekan SHARE.



Seorang ‘banduan akhir’, iaitu yang menantikan hukuman mati meminta sebatang pen dan sekeping kertas sebagai ‘permintaan terakhir’nya. Selepas menulis selama beberapa minit, banduan tersebut meminta pegawai penjara untuk menyerahkan surat yang ditulis itu kepada ibu kandungnya. Surat itu berbunyi…

 IBU…, 
Sekiranya terdapat LEBIH keadilan di dunia ini, kita berdualah yang seharusnya dihukum bunuh, dan bukan hanya saya seorang. Ibu juga bersalah ke atas liku kehidupan yang saya jalani. 

INGATKAH IBU ketika saya mencuri basikal milik seorang budak lelaki yang sebaya saya? Ibu yang membantu saya menyorokkan basikal itu dari pengetahuan ayah. 

INGATKAH IBU ketika saya mencuri wang dari dompet jiran kita? Ibu juga yang pergi bersama saya ke sebuah pasaraya untuk membelanjakannya. 

INGATKAH IBU ketika saya bertengkar dengan ayah dan kemudian ayah pergi meninggalkan kita? Ayah sekadar mahu memperbetulkan diri saya kerana perbuatan saya mencuri keputusan akhir sebuah pertandingan yang menyebabkan saya dibuang sekolah. 

IBU… KETIKA ITU saya hanyalah seorang kanak-kanak, yang tidak lama selepas itu saya menjadi seorang remaja yang bermasalah. Dan sekarang, saya hanyalah seorang lelaki yang rosak. KETIKA ITU saya hanyalah seorang kanak-kanak yang memerlukan pembetulan, bukannya keizinan (untuk berbuat kerosakan). 

TETAPI, SAYA TETAP MEMAAFKAN IBU…. Saya mohon agar surat ini sampai kepada seberapa banyak ibubapa di dunia ini, agar mereka tahu yang menjadikan seorang anak itu baik atau jahat adalah… 
“PENDIDIKAN IBUNYA”..!!!. 

Terima kasih ibu kerana MEMBERIKAN ‘nyawa’ kepada saya dan juga menyebabkan saya KEHILANGANNYA. Dari anakmu,

​ANCAMAN ISIS DI MALAYSIA MULA MEMASUKI FASA 3

Menurut analisa yang dibuat, terdapat satu trend yang menggunakan modus operandi serupa oleh mana-mana kumpulan pengganas. Jika dahulu umat Islam menyaksikan kemunculan al-Qaeda, Taliban dan pelbagai lagi kumpulan militant lain, kini kita digemparkan pula dengan kemunculan ISIS iaitu kesinambungan gerakan-gerakan pengganas yang mula membentuk haluan baharu setelah berlakunya perebutan jawatan dalam organisasi. Walau apapun jua nama kumpulan pengganas ini, trend modes operandinya adalah sama, ideologinya sama serta rujukannya juga sama. 
Baca juga : AZAB BUAT PEREMPUAN YANG TIDAK MAU BERJILBAB

Baca juga : BERITA VIRAL, KEJAMNYA “PERAYAAN” ULANG TAHUN ALA INDONESIA, KAMU SETUJU?

baca juga : UMAT MUSLIM DAN MUSLIMAH YANG DIRAHMATI ALLAH ….. KALIAN PASTI PERNAH DENGAR 1 HARI DIDUNIA SAMA DENGAN 50 RIBU TAHIN DIAKHIRAT

Fasa pertama, kumpulan pengganas akan menumpukan perhatian terhadap orang awam untuk di “brainwash” terutama sekali para penuntut di universiti. Ini bagi tujuan pengkaderan ahli-ahli militant. Medium brainwash yang diambil sama ada usrah-usrah tertutup yang tidak berdaftar dengan pihak institute pengajian. Selain itu, melalui risalah-risalah “dakwah” sama ada hardcopy ataupun melalui media-media sosial.
Perkara yang sentiasa akan diapi-apikan adalah mengenai ilmu Hadis. Golongan pengganas ini mula menjatuhkan martabat ulama silam dengan mendakwa “Hadis tersebut palsu” dan sebagainya. Golongan pengganas akan mendoktrinkan kepada orang awam dengan disiplin hadis yang menyeleweng. Kemudian, mereka mengajak orang awam untuk menterjemahkan hadis-hadis ini dengan kefahaman akal sendiri secara literal tanpa merujuk ulama kerana kononnya ulama tidak maksum.
Kemudian, golongan pengganas akan mula menghasut orang awam untuk membenci ulama. Maka golongan ini akan merosakkan pula sistem ilmu fiqah. Mereka akan menentang mazhab-mazhab dan para ulama muktabar. Mereka menanamkan “mindset” mudah menyesatkan, membidaahkan, mensyirikan dan mengkafirkan umat Islam.
Seterusnya, mereka mula merosakkan disiplin ilmu akidah umat Islam. Mereka akan mendakwa sesiapa sahaja yang tidak mahu ikut berperang, maka orang itu murtad lalu layak dibunuh. Sesiapa sahaja yang tidak sefahaman dengan mereka, maka akan dilabel sebagai Syiah, Taghut, Demokrasi laknat dan sebagainya. 
Fasa kedua, golongan pengganas ini akan mensasarkan kepada institusi agama Islam. Semua ulama akan dilabel sebagai menyokong kezaliman jika menentang ideology teroris mereka. Kritikan dan fitnah akan disebarkan melalui media bagi memburukkan institusi atau agensi agama. Akal orang awam yang telah diprogramkan dengan mindset pengganas pada Fasa pertama akan mula menjadi liar.
Fasa ketiga, golongan pengganas ini akan mensasarkan target mereka kepada pihak keselamatan. Setelah pengkaderan orang awam di Fasa pertama dan memburukkan institusi agama di Fasa kedua, maka mereka akan mula menyatakan ancaman kepada pihak keselamatan pada Fasa ketiga. Mereka akan menanamkan rasa benci kepada pihak Polis dan seterusnya kepada Angkatan Tentera Negara. Ketika ini, kita akan melihat banyaknya berlaku rompakan-rompakan bank atas dasar “memerangi riba”. Wang-wang rompakan ini akan digunakan untuk membeli senjata api dari “pihak luar”. Senjata-senjata ini adalah untuk melancarkan serangan terhadap pihak polis. Jika pihak polis berjaya diancam, mereka akan mula melancarkan serangan terhadap Angkatan Tentera.
Maka masuklah pada peringkat terakhir. Setelah mana Angkatan Tentera dapat mereka lumpuhkan, maka rampasan kuasa akan berlaku. Keadaan darurat akan berlaku. Nyawa orang awam dalam bahaya. Jika telah berjaya melakukan rampasan kuasa, maka datanglah mereka ke kediaman-kediaman rasmi pemimpin politik. Para pemimpin akan ditangkap, diseksa dan dibunuh secara kejam sama ada pancung, bakar atau sebagainya. Setelah jatuhnya sesebuah kerajaan, maka mereka akan mendirikan sebuah negara haram baharu.
Ketika ini sudah tiada guna. Orang tempatan sendiri akan sukar untuk bangkit melawan mereka. Maka sebahagian pemimpin tempatan sesebuah negara mengambil keputusan untuk “meminta bantuan” negara kuasa besar dunia bagi “menyelesaikan” kemelut ini. Jika hal ini berlaku, penjajahan bentuk baharu akan berlaku. Kita perlu menunggu 10, 30, 50 atau 100 tahun pula bagi melihat semula sinar keamanan dan kemerdekaan negara.
Hal di atas semuanya adalah analisis terhadap trend perkembangan gerakan militant negara-negara yang sedang bergolak perang saudara. Trend ini sebenarnya juga boleh dilihat sedang berlaku di Malaysia. Pada fasa pertama, Malaysia sedang mengalami masalah kekurangan adab dalam kalangan rakyat. Banyak ajaran-ajaran menyeleweng telah difatwakan. Isu mempertikai status hadis, perdebatan perkara khilaf furu’iyyah dan sikap suka mengkafirkan sesama umat telah lama berlaku.
Malaysia melangkah ke Fasa 2 dimana kita boleh melihat pelbagai agensi agama, mufti-mufti dicerca oleh anak muda di media sosial. Pelbagai risalah, portal-portal fitnah oleh media tertentu dan penyebaran maklumat palsu mengenai kenyataan-kenyataan para ulama telah diseleweng dan diperhina.
Kini, Malaysia sedang memasuki fasa 3 iaitu selangkah sebelum fasa terakhir. Kita boleh lihat bagaimana terdapat anggota ISIS mencabar Ketua Polis Negara. Gerakan radikal secara underground ini juga sedang giat menyebarkan fitnah kononnya Polis DiRaja Malaysia sedang diresapi fahaman Syiah. Begitu juga dengan DCP Datuk Ayob Khan iaitu Ketua Penolong Pengarah Counter Teroris Cawangan Khas PDRM Bukit Aman yang telah menerima pelbagai ugutan serta pelbagai tohmahan dari individu tertentu melalui media kontroversi tertentu. 
Menurut DCP Datuk Ayob Khan ketika Seminar DAESH di Kuala Lumpur, sepanjang operasi membanteras kegiatan pengganas yang dilakukan PDRM, terdapat juga mereka yang memiliki PhD menjadi anggota kumpulan militan. Tidak kira sama ada PhD di bidang hadis, kejuruteraan atau sebagainya, golongan-golongan akademik bergelar “Dr.” inilah sebenarnya antara punca berkembangnya doktrin terroris. Beberapa nama individu berpengaruh yang berpotensi menjadi pendakyah doktrin radikalisma sedang dalam pemerhatian pihak berautoriti untuk diambil tindakan.
Kredit – The Patriots