Pasaraya Mydin rugi teruk semasa pentadbiran Najib – ini punca utama yang didedahkan Pengarah urusannya

Ini satu peristiwa bersejarah buat Mydin Mohamed Holdings Bhd sejak ianya ditubuhkan pada tahun 1957. Buat julung kalinya pasaraya terkenal tempatan itu mencatatkan kerugian yang amat teruk pada laporan kewangan berakhir March 2016 yang lalu.




Pertama dalam tempoh 60 tahun berniaga !

Untuk tahun 2017 ini juga nampaknya macam tak berapa nak elok. Menurut Pengarah Urusannya, Datuk Wira Ameer Ali Mydin, kalau mereka dapat kekalkan jumlah kerugian yang sama untuk tahun 2017 ni, sudah kira bagus !.

Dari kenyataan itu nampaknya dia lebih risau kalau-kalau kerugian akan menjadi lebih teruk lagi pada tahun ini. Ertinya tak payah nak cakap pasal untung lagi. Kekalpun dah bersyukur.

Kenapa Mydin rugi teruk

Sejak Mydin ditubuhkan, ia berkembang dengan amat pesat sekali. Menjadi satu-satunya pasaraya tempatan yang amat besar yang boleh dibanggakan. Kalau orang nak kata dia bukan Melayu, tapi dia mamak, tak kisahlah, sekurangnya dia rakyat Malaysia yang saya yakin berstatus Bumiputera.

Trajedi mengalami kerugian sudah tentu disebabkan berbagai faktor. Dan salah satu penyumbang kepada cabaran tersebut menurut Mydin adalah disebabkan polisi kerajaan yang tidak membantu. Polisi terutamanya terhadap para peniaga peruncitan seperti mereka.

Malang sudah jatuh ditimpa tangga kemudian diberak ke muka dek ayam apabila secara kebetulan kerajaan mula laksanakan sistem GST. Kemudian kerajaan ketatkan pula akta kawal harga dan seumpamanya. Kemudian nilai RM pula teruk menjunam. Semua itu seperti memalitkan gara pada luka.

Ditambah lagi pula dengan kawalan gaji yang kerajaan buat dengan berbagai levi. Kesukaran untuk mendapatkan pekerja asing dari negara lain meningkatkan semua kos operasi pasaraya seperti Mydin.

Mydin terpaksa tarik brake kesemua perancangan pembesaran mereka akibat dari apa yang sedang berlaku sekarang.

Kuasa membeli rakyat makin teruk
Kerajaan kakat mereka berikan BR1M supaya rakyat boleh guna untuk berbelanja dan galakkan ekonomi negara. Nampaknya terbukti itu semua langsung tidak membantu. Jumlah jualan pasaraya Mydin merosot.

Pasaraya seperti Mydin mensasarkan golongan berpendapatan rendah sebagai pelanggan utama mereka. Dan golongan ini sebenarnya berada dalam keadaan yang parah sekarang. Kos hidup meningkat sedangkan jumlah pendapatan macam tidak bergerak langsung.

Kerajaan boleh kata macam-macam. Cari kerja tambahan, kerja lebih masa, buat dua atau tiga kerja dan sebagainya. Tapi masalahnya semua orang hanya ada 24 jam saja sehari. Sampai berapa kerja tambahan rakyat berpendapatan rendah boleh tambah ?

sumber : jasduit.com

10 Alasan Seorang Muslim Harus Kaya Dalam Bentuk Materi

Bagi seorang muslim, menjadi kaya bukanlah sebuah dosa atau kesalahan. Bahkan di jaman Rasulullah, banyak para sahabat yang kaya raya dan kekayaannya menjadi ladang kebaikan yang sangat besar. Sehingga jangan berpikir bahwa dengan menjadi seorang muslim harus hidup dalam keadaan yang pas-pasan atau bahkan miskin.


10 Alasan Seorang Muslim Harus Kaya Dalam Bentuk Materi


Perlu diketahui bahwa ada beberapa alasan sehingga seorang muslim harus kaya secara harta maupun ilmu. Dengan begitu kita tidak memandang harta sebagai sebuah kejahatan semata.

1. Dengan Adanya Harta, Tubuh Menjadi Tegak

Seorang muslim harus memiliki harta karena nanti akan memiliki nilai di mata masyarakat. Selain itu harta bisa membuat umat Islam bisa mandiri dalam berusaha dan tidak mengharapkan belas kasihan orang lain.

Tak hanya untuk kepentingan sendiri, bahkan dengan harta tersebut kita bisa membuka lapangan usaha untuk orang lain ataupun menjadi donatur untuk kepentingan agama.

2. Menjaga Peredaran Uang Untuk Mensholehkan Masyarakat

Peredaran uang merupakan sebab sholeh tidaknya masyarakat. Maksudnya jika peredaran uang tersebut berada di tangan orang-orang yang sholeh, maka masyarakat luas pun akan menjadi sholeh atau baik. Namun jika peredaran uang tersebut dikuasai oleh orang yang jahat, maka masyarakat pun bisa berakhlak buruk.

3. Sejumlah Syariat Islam Membutuhkan Kekayaan

Ibadah seorang muslim tak hanya membutuhkan keikhlasan, namun juga sebagian membutuhkan dukungan berupa kekayaan atau materi. Contohnya saja dalam rukun islam dimana dua diantara rukun tersebut membutuhkan kekayaan yakni zakat dan berhaji.

Tak hanya itu saja, berjihad maupun berdakwah juga membutuhkan biaya yang tidak sedikit. Dalam sejarah Islam pun diceritakan bagaimana istri Rasulullah, Siti Khadijah dan para sahabat berani mengeluarkan hartanya yang tidak sedikit untuk dakwah Rasulullah.

4. Menjadi Sebab Dihargai Orang Lain

Fenomena pandangan masyarakat sekarang ini terhadap status seseorang memang salah satunya karena adanya harta. Orang yang memiliki harta akan lebih didengar dan berkedudukan tinggi. Hal ini pun bisa menjadi ladang kebaikan bagi seorang muslim untuk berdakwah kepada masyarakat dan mengarahkan mereka.

5. Kekayaan Menjadi Salah Satu Yang Membuat Manusia Bahagia

Di dunia ini, Allah tidak melarang seorang muslim untuk kaya. Rasulullah sendiri menyatakan ada tiga hal yang membuat seseorang bahagia yakni pasangan yang sholeh atau sholehah, rumah yang luas dan kendaraan yang nyaman. Dua dari tiga poin tersebut tentu tak lain bisa dimiliki jika memiliki harta.

6. Menuntut Ilmu

Ilmu sangat penting bagi kehidupan manusia, terutama ilmu agama. Tentu kita tahu bahwa ilmu tak datang sendiri, melainkan perlu diusahakan seperti membeli buku, mengikuti kajian ke berbagai daerah ataupun mendatangkan guru yang kompeten. Dan semua itu membutuhkan kekayaan.

7. Muslim Harus Menafkahi Keluarga Dan Mencukupkan Warisan

Seorang muslim haruslah tetap berikhtiar mencari kehidupan di dunia ini dan salah satu tujuannya adalah untuk menafkahi keluarga maupun mencukupi warisan. Bukankah menafkahi keluarga adalah perintah Allah bagi mereka yang telah berkeluarga dan berbuah pahala? Bukankah menyiapkan warisan merupakan anjuran yang juga diharuskan dalam agama agar tidak mewariskan kemiskinan? Jadi memiliki harta atau kaya bukanlah sebuah hal yang buruk, namun justru berpahala dan dianjurkan selama ada dalam jalan yang benar.

8. Muslim Yang Memiliki Kekayaan Mampu Menegakkan Ekonomi Syariah

Ekonomi yang berbasis syariah saat ini sangat sulit diterapkan lantaran sedikitnya para muslim yang menanamkan modalnya untuk ekonomi syariah dan lebih banyak pemodal non muslim yang melakukannya. Tak heran jika riba bertebaran dan tak terhindarkan. Karena itulah seorang muslim harus kaya guna mengembangkan ekonomi syariah yang tentunya diridhoi oleh Allah.

9. Muslim Yang Kaya Bisa Membangun Sarana Umat

Pembangunan seperti untuk tempat ibadah ataupun sarana umum demi kemaslahatan umat memang memerlukan dana yang tidak sedikit. Karenanya seorang muslim harus kaya agar bisa menjadi jembatan untuk kesuksesan pembangunan tersebut.

Jika para muslim kaya dan sadar bahwa kekayaannya untuk kepentingan agama, maka tidak ada yang namanya peminta-minta di jalan untuk pembangunan masjid yang sebenarnya justru menghinakan umat Islam sendiri. Bandingkan saja dengan Kristen yang tidak sedikit pun meminta sumbangan di jalanan untuk pembuatan gereja.

10. Menunjukkan Posisi Umat Islam Di Mata Dunia

Pandangan sebelah mata kepada negara-negara yang sebagian besar dihuni oleh umat islam memang menjadi persoalan yang harus diperhatikan oleh kaum muslim. Sehingga umat islam harus kaya agar memiliki kedudukan dan pengaruh di mata dunia luar.

Kisah Benar:Jutawan Pengasas Bank Al-Rajhi Jadi Miskin

Bagi yang nak kaya tu, silalah baca kisah seorang jutawan dan pengasas Bank Al-Rajhi di Arab Saudi bernama Sulaiman Abdul Aziz Al-Rajhi yang tiba-tiba jadi miskin kerana kehendaknya sendiri. Mungkin boleh menjadi pedoman dan muhasabah diri buat kita semua.


_ _ _ _ _ _ _
Jutawan Arab Saudi yang berjaya mengubah hidup beliau daripada seorang rakyat miskin hingga berjaya mengumpul kekayaan, Sulaiman Abdul Aziz Al-Rajhi, merupakan seorang dermawan yang terkenal di dunia. 

Beliau adalah pengasas Bank Al-Rajhi, bank Islam terbesar di dunia, dan salah satu daripada syarikat terbesar di Arab Saudi.
Sehingga 2011, kekayaan beliau telah dianggarkan oleh majalah Forbes, bernilai sebanyak AS$ 7.7 bilion sekali gus disenaraikan sebagai orang ke-120 yang terkaya di dunia.
Yayasan Saar milik beliau adalah sebuah organisasi amal yang terkenal di negara tersebut.
Keluarga Al-Rajhi dianggap sebagai salah satu daripada keluarga kaya yang BUKAN daripada keluarga diraja, dan mereka adalah antara dermawan terkemuka di dunia.
Walaupun Al-Rajhi adalah seorang jutawan, tetapi beliau memilih untuk menjadi ‘miskin’ sehinggakan beliau tidak mempunyai sebarang wang dan juga saham yang dimiliki beliau sebelum ini.


Keadaan tersebut terjadi apabila beliau memindahkan kesemua aset yang dimiliki kepada anak-anak beliau dan mendermakan aset-aset yang selebihnya.
Bagi menghargai jasa beliau terhadap dunia Islam, termasuk mengasaskan bank Islam terbesar dunia dan juga segala usaha yang dijalankan untuk membasmi kemiskinan, Al-Rajhi telah dipilih untuk menerima Anugerah Antarabangsa Raja Faisal atas jasa beliau kepada Islam.
Dalam satu wawancara yang dibuat oleh Muhammad Al-Harbi dari Al-Eqtisadiah Business Daily, Al-Rajhi menceritakan tentang bagaimana beliau mampu meyakinkan ketua-ketua bank di dunia, termasuk Bank of England, hampir 30 tahun lalu, bahawa bayaran ‘faedah’ adalah sesuatu yang haram bagi kedua-dua agama iaitu Islam dan Kristian, dan bank secara Islam adalah penyelesaian yang terbaik bagi menaikkan taraf ekonomi dunia.



Kisah Al-Rajhi berkisarkan tentang bagaimana seseorang itu meraih kekayaan dari bawah.
Beliau terpaksa melalui kesusahan ketika beliau kecil sebelum menjadi kaya, dan kemudiannya meninggalkan segala harta yang ada setelah mengecapi kejayaan.
Al-Rajhi masih lagi aktif dalam bekerja walaupun usia beliau telah mencecah lebih daripada 80 tahun.
Beliau memulakan tugas harian sejurus selepas solat Subuh dan terus bekerja hingga selepas solat Isyak.
Beliau kini sedang memberikan tumpuan terhadap Yayasan SAAR, dengan berulang-alik di negara-negara Arab bagi menguruskan segala hal-hal yang berkaitan dengan yayasan tersebut.
Beliau sering membawa diari kecil untuk mencatatkan aktiviti harian beliau dan sentiasa memastikan tidak akan terlepas dari satu aktiviti pun.
Al-Rajhi juga merupakan seorang yang amat berjaya dalam apa jua bidang yang beliau ceburi.
Selain daripada mengusahakan bank Islam terbesar dunia, beliau juga telah mengasaskan ladang binatang ternakan yang terbesar di Timur Tengah.
Daripada segi perladangan, beliau telah menjalankan banyak eksperimen ternakan secara organik di negara-negara Arab, termasuk perladangan udang Al-Laith. Beliau juga turut mengasaskan perniagaan hartanah dan juga beberapa lagi pelaburan.


Temubual:
Sheikh Suleiman, adakah anda kini telah menjadi miskin semula?
Ya. Kini apa yang saya miliki hanyalah pakaian-pakaian saya. Saya telah membahagikan harta saya kepada anak-anak dan juga mendermakan selebihnya untuk menjalankan projek-projek amal. Ini bukanlah sesuatu yang aneh bagi saya. Kedudukan kewangan saya kini telah menjadi kosong sebanyak dua kali dalam hidup saya. Jadi, saya amat faham akan keadaan ini. Namun, kini perasaan itu dipenuhi dengan kegembiraan dan juga ketenangan. Sememangnya saya yang memilih untuk menjadi miskin.


Mengapa berbuat begitu?
Segala kekayaan dimiliki oleh Allah s.w.t, kita hanyalah ditugaskan untuk menjaga kekayaan tersebut. Ada beberapa sebab mengapa saya memilih untuk memilih jalan ini. Antara sebab-sebab utamanya adalah saya perlu menjaga sahabat-sahabat Islam dan juga anak-anak saya. Ia adalah antara perkara yang paling penting dalam hidup. Saya juga tidak suka untuk membuang masa di mahkamah hanya kerana ada antara mereka yang tidak bersetuju dengan jumlah harta yang diwariskan kepada mereka. Terdapat banyak contoh di mana anak-anak mula berpecah hanya kerana harta yang kemudiannya menghancurkan syarikat. Negara ini telah banyak kehilangan syarikat-syarikat besar kerana perbalahan harta yang boleh diselesaikan jika kita mencari jalan penyelesaian yang lebih berkesan. Selain daripada itu, setiap umat Islam perlu bersedekah sebagai bekalan pahala di akhirat kelak, Jadi, saya lebih suka jika anak-anak saya mencari kekayaan sendiri daripada bergantung dengan saya.


Adakah Sheikh mempunyai banyak masa terluang setelah membahagikan kesemua harta?
Seperti yang telah saya maklumkan tadi, saya masih lagi bekerja keras untuk mendapatkan lebih derma. Saya telah bekerjasama dengan pelbagai agensi bagi menjayakan projek ini. Secara kebiasaanya, umat Islam sering membahagikan satu per tiga ataupun suku daripada kekayaan mereka untuk bersedekah yang hanya akan diberikan setelah mereka meninggal dunia. Namun, bagi saya, saya mahu mula bersedekah ketika saya masih hidup. Jadi, saya telah membawa anak-anak saya ke Mekah pada hujung bulan Ramadhan dan memberitahu mereka idea saya. Mereka bersetuju terhadap idea tersebut. Saya telah meminta bantuan daripada agensi-agensi yang berkaitan untuk membahagikan kesemua harta saya termasuk saham dan juga hartanah kepada anak-anak dan juga untuk didermakan. Kesemua anak-anak saya berpuas hati terhadap inisiatif saya dan mereka kini sedang menguruskan segala harta yang saya berikan kepada mereka.
Berapa banyak harta yang dibahagikan kepada anak-anak dan juga untuk didermakan?
Beliau tergelak tanpa memberi sebarang jawapan.
Apakah perasaan Sheikh terhadap kesemua projek yang sedang dijalankan?
Saya ingin menegaskan bahawa terdapat beberapa faktor yang saya ambil sebelum melakukan sebarang pelaburan. Eksperimen yang saya lakukan terhadap pertukaran wang adalah salah satu daripada sebab mengapa saya mengasaskan bank. Ketiadaan bank Islam juga menjadi antara sebab mengapa saya mula mengasaskan Bank Al-Rajhi, yang kini merupakan bank Islam terbesar di dunia. 

Jangan buang Ampas Parutan Kelapa” Kalau Tahu Manfaatnya Yang Luar Biasa Ini”!!!


Walaupun sebenarnya ampas kelapa tetap masih dapat dipakai untuk kepentingan kecantikan dan kesehatan kulit. Dalam hal sejenis ini manfaat ampas kelapa yaitu untuk kecantikan tubuh. 


Ampas kelapa yang sering diabggap sebagai sampah rumah tangga saat ini biasa anda gunakan untuk permasalahan kecantikan tubuh anda. Lantas apa saja manfaat ampas kelapa untuk kesehatan, itu penjelasannya. 


1. Menghaluskan kulit 


Ampas kelapa dapat digunakan untuk permasalahan kecantikan tubuh. 


Langkahnya yakni dengan memoleskan atau berikan ampas kelapa pada s3kujur kulit yang menginginkan dihaluskan, mislanya muka. Biarlah 30 menit di muka dan lantas bersihkan dengan menggunakan air bersih. 


Orang-orang Afrika dan Karibia umum memakai bahan tradisional itu untuk keperluan kulit, mereka memakai ampas kelapa untuk memberishkan serta mendetoksifikasi kulit. 


2. Kegunaan ampas kelapa sebagai scrub 

Ampas kelapa tidak cuma menghaluskan bahkan juga bermanfaat untuk keluarkan kotoran yang terangkap dalam pori-pori kulit. Dengan memakai ampas kelapa jadi kotoran bakal mudah keluar serta kulit mati bisa pula dengan gampang terkelupas. 


Langkah penggunaan ampas kelapa untuk scrub yaitu dengan mel4burkan ampas kelapa pada semuanya kulit. Lantas do gosok-gosok layaknya seperti kita memakai lulur kulit. Lantas diamkan beberapa waktu supaya meresap santannya dalam kulit dan setelah itu di usap-usap lagi. 


3. Ampas kelapa untuk mencegah kanker 


Ampas kelapa sebenarnya tak seperti yang dipikirkan umumnya orang. Bahan yang sering diduga sebagai sampah itu sebenarnya masih tetap dapat di proses. Ampas kelapa dapat di proses untuk jadi tepung kelapa. Manfaat ampas kelapa untuk kesehatan tubuh itu masihlah sedikit orang yang tahu. 


Pasalnya, dalam ampas kelapa memiliki kandungan tinggi protein, rendah lemak, glutein, karbohidrat. Ampas kelapa juga memiliki kandungan banyak serat yang akan menguris persoalan sembelit dalam perut. 


Kegunaan tepung dari ampas kelapa itu lebih luas bisa dipakai untuk berbagai keperluan serta manfaatnya dapat mengatasi beragam jenis persoalan kesehatan. Salah satunya yakni mencegah kanker, mencegah kanker usus dan bersihkan pencernaan. 


4. Manfaat ampas kelapa untuk ternak 


Manfaat setelah itu dari ampas kelapa yaitu sebagai pakan ternak. Selain sebagai kesehatan, ampas kelapa dapat dipakai sebagai pakan lembu, kambing, ayam dan bebek, kandungan nutrisi yang tinggi dalam ampas bikin ternak bisa cepat berkembang. 


Tersebut beberapa kegunaan ampas kelapa untuk kesehatan tubuh serta untuk beragam berbagai kepentingan yang lain. Jika anda sering memarut kelapa, saat ini tak perlu anda buang cepat cepat, siapa tahu ada yang ingin menggunakannya sebagai bahan alami perawatan kecantikan, kesehatan dan sebagainya

Ini lah Harga Resmi Rokok Dari Pemerintahan  

Alam dan Entertainment News, Berita Dunia Terbaru, Berita hari ini, Berita Indonesia Terbaru, Berita Terkini, berita terupdate, Foto, Indoharian, kesehatan, Politik, Terupdate serta Analisis dari INDOHARIAN.com, Ulasan Teknologi, Video

Ini lah Harga Resmi Rokok Dari Pemerintahan

IndoHarian – Pemerintah mengaku mendengarkan usulan kenaikan harga rokok jadi Rp 50.000 per bungkus. Oleh sebab itu, pemerintah dapat mengkaji penyesuaian tarif cukai rokok juga sebagai salah satu instrumen harga rokok.“Cukai rokok belum kami diskusikan lagi namun kami kan tiap-tiap tahun ada penyesuaian tarif cukainya,” tutur Kepala Tubuh Kebijakan Fiskal Suahasil Nazara di Perkantoran KEMENKU, seperti dikutip indoharian.com

sampai kini, harga rokok dibawah Rupiah 20.000 dinilai menjadi penyebab tingginya jumlah perokok di Indonesia. hal itu membuat orang yg kurang mampu sampai anak-anak sekolah mudah membeli rokok.

Pemerintah berencana menaikkan harga rokoh sampai Rp50 ribu per bungkus pada awal September akan datang.

Berikut harga resmi 42 macam merek rokok dari pemerintah :

1. Marlboro Merah Rp.51.800
2. Marlboro Light Rp.48.500
3. Marlboro Menthol Rp.48.800
4. Marlboro Black Menthol Rp.51.200
5. Marlboro Ice Blast Rp.52.500
6. Dunhill Merah Rp.50.800
7. Dunhill Mild Rp.48.200
8. Dunhill Menthol Rp.50.200
9. Lucky Strike Filter Rp.43.800
10. Lucky Strike Light Rp.42.800
11. Country Merah Rp.42.800
12. Country Light Rp.42.200
13. Pall Mall Filter Rp.42.500
14. Pall Mall Light Rp.43.800
15. Pall Mall Light Menthol Rp.43.800
16. Djarum Super 16 Rp.39.500
17. Djarum MLD Rp.40.500
18. Djarum Black Rp.38.800
19. Djarum Black Menthol Rp.39.200
20. Djarum 76 Rp.32.800
21. Djarum Clavo Filter Rp.36.200
22. Djarum Clavo Kretek Rp.34.800
23. LA Light Rp.38.800
24. LA Menthol Rp.39.500
25. LA Light Ice Rp.40.800
26. LA Bold Rp.40.200
27. Gudang Garam Filter Rp.40.500
28. Gudang Garam Signature Rp.42.200
29. Gudang Garam Signature Mild Rp.40.800
30. GG Mild Rp.40.500
31. Gudang Garam Surya 16 Rp.42.400
32. Gudang Garam Surya Exclusive Rp.44.800
33. Gudang Garam International Rp.40.200
34. Surya Pro Mild Rp.38.800
35. Sampoerna Mild Rp.48.800
36. Sampoerna Menthol Rp.47.500
37. U Mild Rp.35.800
38. Class Mild Rp.42.500
39. Star Mild Rp.40.800
40. Star Mild Menthol Rp.42.500
41. Dji Sam Soe Magnum Filter Rp.45.500
42. Dji Sam Soe Magnum Blue Rp.45.200.

Sumber : Indoharian | Berita Harian Indonesia Terbaru dan Terupdate

HEBOH : PEGAWAI BANK JAKARTA Vs ORANG ACEH.. Simak Ceritanya

Seorang Pria Aceh pergi ke Bank Mandiri di Jakarta dan berniat untuk meminjam uang sebesar Rp 5.000.000 untuk perjalanan bisnis ke Malaya selama 1 Bulan. 


Karyawan bank mengatakan bahwa bank butuh suatu jaminan untuk pinjaman tersebut, dan kemudian si Pria Aceh memakai mobil Ferrari baru yang diparkir di depan bank sebagai jaminan. Kemudian pegawai bank setuju menggunakannya sebagai jaminan.


Setelah Pria Aceh tersebut pergi, pemimpin dan karyawan bank tersebut menertawainya karena jaminan menggunakan mobil Ferrari baru seharga Rp 2.5 1M sebagai jaminan terhadap pinjaman sebesar Rp 5 Juta

Seorang pegawai bank kemudian memarkir mobil Ferrari tersebut ke dalam underground garage milik bank tersebut.


1 Bulan kemudian, Pria Aceh tersebut kembali, dan membayar hutang sebesar Rp 5Jt dan bunganya sebesar Rp 15rb.


Pegawai bank berkata :

Pak…kami sangat senang bisa berbisnis dengan anda, dan transaksi ini berjalan dengan lancar, tetapi kami sedikit bingung.

Ketika anda pergi, kami mengecek anda dan mengetahui bahwa anda sejatinya adalah seorang jutawan.

Mengapa anda repot2 meminjam uang hanya sebesar Rp 5Jt?’

 si Pria Aceh membalas sambil tersenyum…seraya berkata :

“Dimana lagi Saya bisa dapat tempat di Jakarta ini yang bisa digunakan untuk memarkir mobil saya dengan aman hanya dengan harga Rp 15ribu, selama 1 BULAN!.”.

Jangan Percaya..!!Ternyata Rokok Rp 50.000 Per Bungkus Hanya Berita Bohong, Ini Buktinya…

Wacana untuk bisa membuat harga rokok menjadi mahal terus menjadi viral di jejaring sosial. menurut penelusuran, berita ini digulirkan usai adanya usulan dari Kepala PKEKK Fakkesmas UI, Hasbullah Thabrany. Ia mengatakan bahwa menurut survei yang dilakukan menunjukkan bahwa akan terjadi penurunan sampai dengan 72 persen pengguna rokok bila harga dinaikkan


Selanjutnya, opini tersebut dikembangkan kembali menjadi sebuah berita yang disebarluaskan serta meminta pendapat para pejabat-pejabat lainnya.

Alhasil, berita yang cukup sensitif ini pun menjadi viral dan menyebar dengan begitu cepatnya di sosial media.

Menurut kutipan yang di salin dari laman Seword menjelaskan bahwa ini merupakan berita yang bertujuan untuk bisa mengganggu kinerja Presiden Joko Widodo (Jokowi) semata. Kegaduhan mulai diciptakan dan dikelola untuk bisa menjadikannya sebagai amunisi kampanye di tahun 2019 mendatang.


Menurutnya, terdapat sebuah kelompok yang sudah memfasilitasi untuk dapat menulis berita tersebut menjadi viral. Melanjutkan pernyataannya, menaikkan harga rokok menjadi salah satu cara yang cukup efektif untuk kelompok penentang menyerang pemerintah. Hal tersebut lantaran rokok menjadi salah satu yang paling banyak dibutuhkan oleh masyarakat Indonesia

Kisah Dibalik Mengguritanya Bisnis Warga Aceh Di Malaysia. Ternyata Ini Rahasianya.

Ahad 27 June 2016M
Ramadhan 1437 H
Kisah Dibalik Mengguritanya Bisnis Warga Aceh Di Malaysia. Ternyata Ini Rahasianya.

GOOLERAMPOE.com |

Masih ingat dengan kasus meradangnya sebagian warga Pribumi (Melayu) di Malaysia tempo hari, terkait dengan makin “menggurita”nya binsis Peruncitan (Toko Kelontong) yang status kepemilikannya majoriti dikuasai oleh orang Aceh?

“Bagai cendawan tumbuh selepas hujan. Itu perumpamaan yang sesuai untuk digambarkan terhadap sektor peruncitan di negara ini khususnya di ibu negara seperti ‘dijajah’ oleh warga asing.”, demikian Utusan Online mengawali laporannya pada 08 Januari 2016 lalu, dengan judul “Aceh Monopoli Sektor Peruncitan?”.

Mungkin tidak banyak yang tahu bagaimana ceritanya hingga warga Aceh yang telah lama bermukim di Malaysia bisa memiliki banyak usaha peruncitan sebagaimana yang diberitakan media malaysia diatas.

Untuk itu, kali ini GOOLERAMPOE.com akan berbagi kisah bagaimana awal mulanya orang Aceh merintis usahanya di Malaysia hingga bisa menguasai pusat-pusat dagang negara jiran tersebut, khususnya di bidang bisnis Peruncitan.

Mungkin  tidak ada masyakarakat Aceh yang tidak pernah mendengar kawasan Chow Kit Malaysia, sebab kawasan ini dikenal sebagai pasar dagangnya masyarakat Aceh di Malaysia. Sehingga apabila mengunjungi Malaysia, seolah belumlah dianggap lengkap apabila tidak singgah untuk mengunjungi “pasar Aceh” di Malaysia ini.

Pasar Chow Kit terletak di ujung utara Jalan Tunku Abdul Rahman Tapi, para pedagang asal Aceh kebanyakan berjualan di sepanjang jalan Raja Alang yang bersisian dengan Safuan Plaza. Atau, apabila kita turun di Stasiun Kereta Api Monorail, lalu menyeberangi jalan, dan belok kiri langsung tiba di pasar Chow Kit.

Di sepanjang kiri-kanan jalan Raja Alang, di kawasan Chow Kit, banyak pedagang Aceh berjualan. Di kawasan ini, atau tepatnya di depan Safuan Plaza, terlihat kios buah-buahan berjejer serta warung nasi dan mie Aceh, yang banyak dicari oleh masyarakat Aceh sendiri maupun orang Melayu.

Sementara itu kedai-kedai runcit berada teratur setelahnya, begitupun kios-kios jamu yang juga milik masyarakat Aceh ini berjejer dengan rapi. Mudah saja kita mengenal para pedagang Aceh, sebab semua mereka menggunakan bahasa Aceh dalam bertutur, persis seperti Pasar Aceh di Aceh, kecuali ada pembeli orang Melayu.

Memang pedagang Aceh di Malaysia sebenarnya tidak hanya di Chow Kit ini saja, banyak yang lainnya menyebar di wilayah lain, seperti di Puchong, Sungai Tangkas, Kajang, Bandar Tasik Selatan, Sungai Buloh tapi Chow Kit adalah sentralnya, demikian laporan Teuku Muttaqin Mansur, PhD Student, Faculty of Law University Kebangsaan Malaysia, sebagaimana dimuat Harian Serambi Indonesia pada 9 Januari 2012.

Jadi, sebenarnya apa yang diberitakan oleh Utusan Online tadi tidak sepenuhnya salah, ada benarnya juga. Orang Aceh memang empunya pasar di Malaysia.

Tentu saja keberhasilan orang-orang Aceh di perantauan tersebut tidaklah datang begitu saja ibarat membalikkan telapak tangan, perjuangan mereka untuk meyakinkan para pemilik modal, dalam hal ini warga Malaysia Keturunan China penuh dengan lika-liku.

Hal ini terungkap dalam sebuah Workshop yang diselenggarakan oleh Koperasi Unit Pengelola Keuangan Islam di Anjong Mon Mata, Banda Aceh beberapa saat yang lalu (21/05/2016), yang menghadirkan nara sumber Mantan Menteri Pertanian Malaysia, Tan Sri Dato’ Seri Sanusi Junid, yang juga merupakan Putra Aceh sebagai Keynote Speaker.

Menurut Sanusi, awalnya masyarakat Aceh disana juga bekerja pada toke-toke Cina yang telah lebih dulu sukses dalam berdagang dan memiliki modal besar. Namun, lambat laun, karna kejujuran dan ketekunannya, orang-orang Aceh tersebut mulai mendapatkan kepercayaan dari para pemilik modal disana.

Saat dirinya masih menjabat sebagai Menteri Pertanian Malaysia ketika itu, dalam sebuah misi untuk memberantas kemiskinan di Malaysia, Sanusi pernah mencoba mencari tau apa sebenarnya yang mendasari, sehingga orang Cina akhirnya mau mempercayai dan memodali orang Aceh untuk membeli tanah dan mendirikan toko-tokonya di Malaysia.

Jawaban yang didapat sempat membuat Sanusi terkekeh-kekeh (tertawa) dalam hati. Rupanya, mereka (Cina disana) percaya sama orang Aceh karena mereka sering menyaksikan salah satu kebiasaan unik yang dipraktekkan oleh Teungku-teungku Aceh setiap ada keluarga, kerabat atau tetangganya sesama Aceh yang meninggal dunia, yaitu meminta kepada siapa saja yang hadir untuk melaporkan kepada keluarga yang ditinggalkan bila yang meninggal dunia tersebut semasa hidupnya memiliki hutang-piutang saat khutbah selesai Shalat Jenazah.

Orang Cina disana yakin, bahwa tetap ada peluang untuk menyelesaikan kolektibilitas (tunggakan) kredit yang mereka berikan pada orang Aceh, meski seberapapun “sulet” (tidak jujur) nya mereka, yaitu di hari kematiannya, terang Sanusi pada Workshop tersebut.