Sering Geletek Anak Untuk Bergurau? Mungkin Anda Akan Menyesal Selepas Membaca Luahan Ibu Kehilangan Anak Ini

Tak Nak Geletek Anak Lagi Dah Lepas Ni|

Jangan geletek anak,itulah amaran yang diberikan oleh orang tua tua dulu,sebenarnya ramai artikel yang mengingatkan kita untuk tidak menggeletek anak dan mencucuk pinggang kawan. kenapa?



Alasannya menggeletek kanak kanak boleh jadi berbahaya sebab mereka tidak boleh menyuruh anda untuk berhenti,jantung mereka akan berdengup lebih kuat dan pernafasan boleh berubah hingga mengakibatkan mereka terkena serangan jantung.

Seperti yang pernah perlaku kepada seorang budak bernama alya,dimana ibunya menggeleteknya di bagian pinggang dengan niat bergurau dan bermanja.

Namun siapa sangka gurauan itu berubah menjadi ngeri apabila Alya yang tergolek golek tiba tiba kejang dan suara tersekat sekat.

Ketika itu ibunya hanya mampu menjerit meminta tolong suaminya,namun anak mereka bernasib baik masih bisa di selamatkan selepas mendapat perawatan pakar.

Mengulas tentang Cucuk pinggang kawan, boleh buat terkesan pada mental mereka,Selalunya dalam masyarakat melayu ramai orang suka cucuk pinggang kawan atas sekadar bergurau buat kawan itu melatah.



Dari segi Pisiologi hal ini di terangkan berkait dengan responsive saraf-nervous system, dan kesannya bila kita kena cucuk pinggang sangat berbahaya,signal yang dihantar ke otak bila kena cucuk Adalah response kawan anda untuk mempertahankan diri yang menyebabkan mangsa panik akibat kejutan.

Kejutan inilah yang membuat  jantung  terkejut dan degupan akan menjadi cepat secara tiba tiba,bila situasi ini dibuat berulang kali,besar kemungkinan mangsa akan terkena serangan jantung

Advertisements

Subhanallah, Inilah Rahsia Umur 40 Tahun Yang Disebut Dalam Al-Quran

Firman Allah SWT maksudnya, “Dan Kami wajibkan manusia berbuat baik kepada kedua ibu bapanya; ibunya telah mengandungnya dengan menanggung susah payah dan telah melahirkannya dengan menanggung susah payah. Sedang tempoh mengandungnya berserta dengan tempoh menceraikan susunya ialah dalam masa tiga puluh bulan.


Setelah dia besar sampai ke peringkat dewasa yang sempurna kekuatannya dan sampai ke peringkat umur empat puluh tahun, berdoalah dia dengan berkata:


“Wahai Tuhanku, ilhamkanlah daku supaya tetap bersyukur akan nikmatmu yang engkau kurniakan kepadaku dan kepada ibu bapaku dan supaya aku tetap mengerjakan amal soleh yang Engkau redhai; dan jadikanlah sifat-sifat kebaikan meresap masuk ke dalam jiwa zuriat keturunanku. Sesungguhnya aku bertaubat kepadamu dan sesungguhnya aku dari orang-orang Islam (yang tunduk patuh kepadamu/berserah diri).”(Surah Al-Ahqaf (46) ayat 15)


Ayat ini menyatakan umur 40, iaitu umur yang matang. Ini kemuncak umur keIslamannya. Syaratnya dia mulai daripada sejak dia baligh lagi. Kebanyakkan ulama’ bersungguh-sungguh dalam beribadah mengurangi tidurnya, ketika mencecah usia ini.


Dalam ayat ini juga Allah SWT berpesan supaya;..

1. Berbakti kepada kedua ibu-bapa (ada ayat lain dalam surah al-Isra’ dan Surah Luqman) kerana jika dia sudah 40 tahun pasti ibu-bapanya sudah melepasi 60 tahun, umur yang memerlukan banyak bantuan.


2. Mensyukuri nikmat iaitu dengan beramal soleh yang diredhai-Nya (menjadikan semua nikmat yang Allah SWT berikan kepada kita untuk beramal soleh).


3. Bertaubat dan berserah diri, maksudnya tidak mahu lagi buat maksiat dan menyedari kita adalah hak Allah SWT dan akan kembali kepadaNya. Maknanya apabila sudah mencapai umur 40 tahun sudah tidak ada dosa, sudah capai puncak keIslaman dan berjaya mendidik putera dan puterinya..

Hadis yang dikeluarkan oleh Abu al-Fath al-Azadi daripada Ibn Abbas r.a. bermaksud: “Sesiapa yang menjangkau usia 40 tahun, tetapi kebaikannya tidak mengalahkan kejahatannya, maka bersiap sedialah dia untuk ke neraka!”.

Al-Khalil bin Ahmad al-Farahidi adalah seorang laki-laki yang soleh, cerdas, sabar, murah hati, berwibawa dan terhormat. Ia berkata, “Manusia yang paling sempurna akal dan fikirannya adalah apabila telah mencapai usia 40 tahun. Itu adalah usia, di mana pada usia tersebut Allah Ta’ala mengutus Nabi Muhammad Shallallahu ‘Alaihi Wasallam, dan fikiran manusia akan sangat jernih pada waktu sahur.” (Lihat: al-Wafyat A’yan, Ibnu Khalkan: 2/245)..

Memperbaharui Taubat :.

Usia 40 tahun haruslah menjadi titik tolak dan perbaharuan taubat penyesalan seseorang atas dosa-dosa dan kufur nikmat selama hidupnya. Kerana pada usia ini benar-benar telah merasakan banyaknya nikmat dan tidak sebandingnya rasa syukur terhadapnya. Maka pengakuan dosa pasti akan mengalir dari orang yang mahu merenungkan masa lampaunya, sehingga dari itu lahir penyesalan, tumbuh istighfar dan taubat kepada Allah.


Oleh itu sesiapa umurnya telah sampai 40 tahun dan ke atas maka persiapkanlah diri anda kerana anda sudah tidak ada masa lagi untuk berseronok-seronok inilah masa anda muhasabah balik amal-amal ibadah, amal soleh, amal kebajikan dan kebaikan dan menjauhkan diri daripada dosa dan maksiat.


Ulama’ menyatakan bahawa jika umur anda sudah sampai umur 40 tahun tetapi amal soleh anda tidak dapat mengatasi amal buruk anda maka siap-siaplah untuk memasuki neraka,


Nauzubilahiminzalik.

Permintaan terakhir banduan sebelum dihukum gantung


Seorang ‘banduan akhir’, iaitu yang menantikan hukuman mati meminta sebatang pen dan sekeping kertas sebagai ‘permintaan terakhir’nya. Selepas menulis selama beberapa minit, banduan tersebut meminta pegawai penjara untuk menyerahkan surat yang ditulis itu kepada ibu kandungnya. Surat itu berbunyi…

 IBU…, 
Sekiranya terdapat LEBIH keadilan di dunia ini, kita berdualah yang seharusnya dihukum bunuh, dan bukan hanya saya seorang. Ibu juga bersalah ke atas liku kehidupan yang saya jalani. 

INGATKAH IBU ketika saya mencuri basikal milik seorang budak lelaki yang sebaya saya? Ibu yang membantu saya menyorokkan basikal itu dari pengetahuan ayah. 

INGATKAH IBU ketika saya mencuri wang dari dompet jiran kita? Ibu juga yang pergi bersama saya ke sebuah pasaraya untuk membelanjakannya. 

INGATKAH IBU ketika saya bertengkar dengan ayah dan kemudian ayah pergi meninggalkan kita? Ayah sekadar mahu memperbetulkan diri saya kerana perbuatan saya mencuri keputusan akhir sebuah pertandingan yang menyebabkan saya dibuang sekolah. 

IBU… KETIKA ITU saya hanyalah seorang kanak-kanak, yang tidak lama selepas itu saya menjadi seorang remaja yang bermasalah. Dan sekarang, saya hanyalah seorang lelaki yang rosak. KETIKA ITU saya hanyalah seorang kanak-kanak yang memerlukan pembetulan, bukannya keizinan (untuk berbuat kerosakan). 

TETAPI, SAYA TETAP MEMAAFKAN IBU…. Saya mohon agar surat ini sampai kepada seberapa banyak ibubapa di dunia ini, agar mereka tahu yang menjadikan seorang anak itu baik atau jahat adalah… 

PENDIDIKAN IBUNYA!!!. Terima kasih ibu kerana MEMBERIKAN ‘nyawa’ kepada saya dan juga menyebabkan saya KEHILANGANNYA. Dari anakmu, 

Imam Meninggal Dunia Dalam Sujud Selepas Membaca Surah Ini..Maksud Ayat Tu Buat Jemaah Terkejut !!!

Imam Meninggal Dunia Dalam Sujud Selepas Membaca Surah Ini..Maksud Ayat Tu Buat Jemaah Terkejut !!! |Jamhuri, Imam Masjid Baitut Tharah menghembus nafas ketika mengimamkan solat jumaat kelmarin di Samarinda,kaltim.




Meninggalnya imam yang sangat di hormati dan juga di segani ini turut menjadi perhatian media indonesia,karena jasadnya menebarkan haruman semerbak wangi yang tidak pernah tercium sebelumnya.

Arwah meninggal dalam sujud rakaat pertama,setelah beberapa lama tidak bangun,akhirnya beliau digantikan dengan imam kedua

Menurut saksi Arwah Jamhuri membacakan Ayat dari suroh Al’Ala yang bermaksut :

“Sucikanlah nama Tuhanmu yang Maha Tinggi.Yang menciptakan dan menyempurnakan. Dan yang menentukan dan menunjukkan. Dan kami mudahkan bagimu jalan yang mudah.

Sungguh beruntung orang yang membersihkan diri. Dan ia ingat nama Tuhannya lalu bersembahyang. Namun, kamu mengutamakan dunia. Padahal akhirat itu lebih baik dan kekal”
Pardiansyah yang saat itu sedang berada tepat di belakang Jamhuri maju menggantikan sebagai imam. Salat dilanjutkan. Jamhuri tak jua kunjung bangun dari sujudnya hingga salam.

Setelah solat selesai jemaah lain cuba membangunkan imam Jamhuri namun beliau sudah pun meninggal dunia.

Seketika itu juga Jenzah di angkat ke rumah beliau yang tidak jauh dari masjid,di akui Arwah tidak terlihat sakit.

Bahkan sebelum solat jumat salah seorang jemaah zaini masih sempat berbual dengan arwah yang merupakan orang pertama datang kemasjid itu.

Jam 11 dia sudah datang,lama kami berborak,arwah khusuk berborak tentang anak anak dia,tidak seperti nampak sakit,tapi saat sujud pertama lirih pelan suara takbir “ALLAHUAKBAR” jelas terdengar di pembesar suara.katanya
Menurut warga setempat arwah yang memiliki enam cucu itu dikenali sebagai seorang yang sangat baik,beliau adalah tertua di kampung itu dan akan hadir di setiap waktu solat di masjid itu.

Sementara Mahmudah, anak bungsu yang menjaga Jamhuri. berkata, abahnya yang lahir pada 17 Agustus 1946 itu dikenal keluarga sebagai orang yang taat dan boleh dikatakan tidak pernah ponteng solat berjamaah.

Meskipun kadang kesihatannya kurang baik,abah akan tetap beribadah kemasjid,katanya.

Mahmudah Juga berkata bahwa abah mereka tidak pernah menuntut sembarang pelajaran baik buruk waktu mereka sekolah, kecuali solat lima waktu.

Menjadikan anak sebagai kawan, pendapat anak didengar, bila tidak sesuai dengan ajaran islam kami ditegur dengan tegas namun tidak kasar.

“Selalu memanjakan kami. Meskipun kami sudah berkeluarga, apapun yang kami inginkan selalu dipenuhi,” ujar Mahmudah.
Kerapatan berkeluarga tersebut tidak membuat anaknya melihat tanda tanda bahwa ajal abahnya itu sudah dekat.

Namun pada dua hari sebelum arwah meninggal,anaknya itu mecium bau yang wangi diketahui arwah tidak pernah memakai minyak wangi.sampai saya tegur,namun abah hanya senyum,sambungnya.

Sementara Rukiyah isteri arwah terlihat tampak tegar. Hanya dia satu-satunya yang tidak meneteskan air mata melihat suaminya meninggalkan dirinya lebih dulu.

Hanya sesekali matanya menatap jenazah yang tertutup kain terbaring di depannya.

“Ya, karena sudah waktunya. Dia juga sudah kembali kepada Allah, jadi kita ikhlaskan saja. Saya hanya bisa mendoakan semoga amal ibadahnya diterima. Dan kami yang ditinggalkan mendapat ketabahan,” Katanya

Sejak tahun 1984, mereka sudah menetap di Loa Janan. Suaminya selama tinggal sudah dikenal sebagai tokoh agama di daerah tersebut.

Jamhuri merupakan anak tunggal perantau asal Martapura, Banjarmasin. Sebelum menetap bersama istri di Loa Janan, arwah belajar di Pesantren Darussalam, Martapura.

Kisah Nyata Azab Kubur Yang Sangat Menyeramkan Dari Jordan, Kamu Pasti Gak Berani Baca!

Berikut adalah kisah nyata Azab

Kubur yang Menyeramkan Kisah Nyata dari Jordan. Selamat membaca:
Sepasang wanita muda sedang duduk duduk pada sebuah bar di hotel berbintang lima, dengan pemandangan “Laut Mati” (Dead Sea), sekitar 40 km dari kota Amman Ibu kota Jordan, hotel itu terletak sangat dekat dengan perbatasan Israel, 

mereka sedang menikmati “Tequilla”, itulah salah satu jenis minuman keras yang paling umum disana.Ketika dalam perjalanan pulang, keduanya menyaksikan seorang wanita yang tergeletak di tengah jalan, keadaannya sangat mengerikan, wanita itu sangat dikenal oleh keduanya, seorang PSK yang selalu mabuk dari hasil kerjaannya, wanita itu tergeletak di tengah jalan dalam keadaan tak bernyawa, perutnya yang buncit dan menonjol menunjukkan bahwa ia sedang hamil tua telah pecah, sedangkan dilehernya masih tergantung termos besi yang berisi arak.

Wanita itu tewas disebabkan menyeberang dalam keadaan mabuk. Tubuhnya yang kurus dengan perut yang buncit itu dihantam sebuah truk peti kemas hingga terlempar. Belum cukup hantaman truk besar itu melandanya, tubuh wanita itu bagaikan panah lepas dari busurnya menghantam tebing karang disamping jalan. Lalu tubuh penuh dosa itu terhempas di kerikil tajam di teras jalan.

Tulang kepalanya remuk, sebagian kulit kepala dan rambutnya masih menempel di tebing karang. Paha kanannya sudah terpisah dari tubuhnya. Perutnya robek serta kepala bayi kecil tersembul dari perut ibunya yang bermandikan darah dan arak yang berasal dari termos yang penyok sekaligus meremukkan tulang rusuknya, bayi itu masih tampak bergerak-gerak, terkejang- kejang, lalu diam untuk selamanya. Pemandangan menyeramkan itu membuat kedua wanita itu pucat pasi dan jatuh pingsan.

Keesokan harinya kedua wanita itu saling bertemu di sebuah Mall di Pusat kota Amman, akan tetapi yang satu sudah jauh berubah, ia telah mengenakan jilbab lengkap, wajahnya sudah memancarkan cahaya tobat, dan kelopak matanya membengkak karena banyak menangis. Wanita kedua tampak kaget, “Hei…apa aku tak salah lihat?” serunya dengan pandangan keheranan.

Wanita pertama hanya menunduk dan berkata lirih, “Aku telah kembali pada bimbingan Tuhanku, aku takut dan malu padaNya, aku jijik terhadap diriku, aku rindu pada keindahan, aku rindu pada kesucian, aku rindu pada kemuliaan, hanya Tuhanku yang mau mema’afkanku, hanya Tuhanku yang dapat memuliakanku, hanya Tuhanku yang dapat menyucikanku…” Belum selesai ia berbicara wanita kedua sudah berlalu dari hadapannya.

Tiga bulan berlalu tanpa terasa, kedua wanita itu sudah tak pernah berhubungan lagi, wanita pertama sedang asyik menikmati cahaya ayat-ayat Allah, ia duduk di kursi kayu di beranda rumahnya, melewatkan sore harinya bersama Al- Qur’an, yang dahulu sore harinya ia habiskan bersama Tequilla.

Tiba tiba Ponselnya berbunyi seakan hendak memutus kenikmatannya, tetapi ia enggan memutus ngajinya, ia biarkan selular itu berbunyi, berhenti dan berbunyi lagi, lalu berhenti dan berbunyi lagi, akhirnya dengan sangat berat ia menghentikan bacaan Al- Qur’annya dan menjawab telepon, ternyata si penelepon adalah temannya yang sudah tiga bulan tak pernah mau berhubungan

dengannya.

Temannya berkata lirih, “Bagaimana sih caranya bertobat..?” Dengan gembira wanita shalihah itu menjelaskan cara cara shalat, membaca Al- Qur’an dan ibadah-ibadah Indah lainnya.
Tetapi temannya terdiam dan berkata dengan berat, “Sholat..?, pake jilbab..?, aduh malas ah, aku berat melakukannya. Tapi…., aku butuh ketenangan.” Wanita shalihah itu berusaha meyakinkan bahwa Ibadah dengan diawali tobat adalah ketenangan yang sangat indah. Namun temannya memang kepala batu, seraya berkata, “ngga deh.., aku belum mau jadi biarawati..!”, seraya memutus hubungan teleponnya.

Tiga hari kemudian wanita shalihah itu mendapat kabar bahwa temannya telah menemui ajalnya. Lalu ia bergegas untuk melayat ke rumah temannya dan ternyata jenazah telah menuju pusara untuk dimakamkan.

Sesampainya ia dirumah temannya ia bertemu ibu dari temannya tersebut yang juga terlambat, karena datang dari luar kota. Ibu itu tergopoh- gopoh menuju pusara anak perempuannya didampingi si wanita shalihah. Ketika tiba ternyata penguburan telah selesai. Si ibu berteriak menjerit-jerit, ia menjambak rambut dan merobek bajunya memaksa untuk melihat jenazah anaknya terakhir kali.
Penguburan dan talqin sudah usai, namun permintaan ibu membuat para hadirin menjadi bingung. Mereka berusaha menyabarkan Sang ibu, namun ibu itu terus memaksa dengan terus merobeki bajunya. Akhirnya permintaannya pun dengan berat diterima, kuburan itu di gali lagi atas permintaan keluarganya.

Penggalipun dengan cepat menggali pusara itu. Namun ketika sampai pada kayu penutup mayat, ternyata kayu kayu itu sudah hancur. Mereka menyingkirkan kayu kayu itu dengan penasaran… semua wajah melongokkan pandangannya ke liang kubur. Lalu kayu-kayu hancur itu pun disingkirkan dengan hati-hati, maka terlihatlah pemandangan yang sangat mengerikan.

Kain kafan penutup mayat itu sudah hancur berserakan, mayat wanita itu hangus terbakar, rambutnya kaku bagaikan jeruji besi, hampir mirip sapu ijuk, kedua bola matanya berada dipipinya dalam keadaan kuncup bagaikan buah kering yang terbakar.

Dan lidahnya terjulur keluar serta dari mulut, mata dan telinganya mengalirkan asap yang berbau daging hangus.

Semua sosok yang menyaksikan pemandangan itu terlonjak mundur. Ibu dan wanita shalihah itu sudah sedari tadi jatuh pingsan. Dan para penggali kubur yang sudah melompat keluar liang itu dengan tanpa pikir panjang menimbun liang itu dengan cepat dan lari meninggalkan pusara.

Wanita shalihah itu semakin giat beribadah. Ibu wanita malang tadi sudah menjadi penghuni rumah sakit jiwa. Dan kubur itu menjadi kuburan terakhir yang dimakamkan di pemakaman itu, karena tak ada lagi orang yang mau menguburkan keluarganya di makam itu.

Firman Allah : “Dan perumpamaan-perumpamaan itu Kami buat untuk manusia supaya mereka berpikir. ”
(QS:Al-Hasyr-21).
Sekian dan semoga bermanfaat. Akhirul kata….

PELAWAK PIE MENINGGAL DUNIA DI RUMAH CUCU

Pie

Takziah MH Online ucapkan ke atas keluarga arwah Pie atau nama sebenarnya Shafie Jaafar, difahamkan pelawak veteran Pie telah meninggal dunia kira-kira pada jam 8.50 malam bertempat di kediaman cucunya, di Pulau Pinang, semalam.

Berita itu disahkan oleh Setiausaha Agung Seniman, Hafiz Nafiah menerusi kiriman whatsapp kepada MH Online.

“Assalammualaikum Dan Salam Sejahtera, dukacita dimaklumkan bahawa industri hiburan Negara kehilangan seorang lagi pelawak yang sentiasa membuatkan kita ketawa dengan lakonan-lakonan beliau. Al-Fatihah buat arwah Shafie B. Jaafar atau lebih dikenali sebagai Pak Pie.

“Beliau menghembuskan nafas yang terakhir di kediaman cucu beliau di Teluk Bahang Pulau Pinang kira-kira jam 8.50 malam tadi 11 Ogos 2016 pada usia 85 tahun, Jenazah akan disembahyangkan di Masjid Teluk Bahang dan akan disemadikan di Tanah Perkuburan Teluk Bahang Pulau Pinang. Seniman mengucapkan takziah kepada seluruh kaum keluarga Pak Pie,” tulisnya.

Seterusnya menerusi akaun Instagram komposer Ajai turut berkongsi kesedihan atas perkhabaran kematian arwah Pie.

Sama-samalah kita doakan agar rohnya bersemadi bersama golongan orang yang beriman. Alfatihah