Pasaraya Mydin rugi teruk semasa pentadbiran Najib – ini punca utama yang didedahkan Pengarah urusannya

Ini satu peristiwa bersejarah buat Mydin Mohamed Holdings Bhd sejak ianya ditubuhkan pada tahun 1957. Buat julung kalinya pasaraya terkenal tempatan itu mencatatkan kerugian yang amat teruk pada laporan kewangan berakhir March 2016 yang lalu.




Pertama dalam tempoh 60 tahun berniaga !

Untuk tahun 2017 ini juga nampaknya macam tak berapa nak elok. Menurut Pengarah Urusannya, Datuk Wira Ameer Ali Mydin, kalau mereka dapat kekalkan jumlah kerugian yang sama untuk tahun 2017 ni, sudah kira bagus !.

Dari kenyataan itu nampaknya dia lebih risau kalau-kalau kerugian akan menjadi lebih teruk lagi pada tahun ini. Ertinya tak payah nak cakap pasal untung lagi. Kekalpun dah bersyukur.

Kenapa Mydin rugi teruk

Sejak Mydin ditubuhkan, ia berkembang dengan amat pesat sekali. Menjadi satu-satunya pasaraya tempatan yang amat besar yang boleh dibanggakan. Kalau orang nak kata dia bukan Melayu, tapi dia mamak, tak kisahlah, sekurangnya dia rakyat Malaysia yang saya yakin berstatus Bumiputera.

Trajedi mengalami kerugian sudah tentu disebabkan berbagai faktor. Dan salah satu penyumbang kepada cabaran tersebut menurut Mydin adalah disebabkan polisi kerajaan yang tidak membantu. Polisi terutamanya terhadap para peniaga peruncitan seperti mereka.

Malang sudah jatuh ditimpa tangga kemudian diberak ke muka dek ayam apabila secara kebetulan kerajaan mula laksanakan sistem GST. Kemudian kerajaan ketatkan pula akta kawal harga dan seumpamanya. Kemudian nilai RM pula teruk menjunam. Semua itu seperti memalitkan gara pada luka.

Ditambah lagi pula dengan kawalan gaji yang kerajaan buat dengan berbagai levi. Kesukaran untuk mendapatkan pekerja asing dari negara lain meningkatkan semua kos operasi pasaraya seperti Mydin.

Mydin terpaksa tarik brake kesemua perancangan pembesaran mereka akibat dari apa yang sedang berlaku sekarang.

Kuasa membeli rakyat makin teruk
Kerajaan kakat mereka berikan BR1M supaya rakyat boleh guna untuk berbelanja dan galakkan ekonomi negara. Nampaknya terbukti itu semua langsung tidak membantu. Jumlah jualan pasaraya Mydin merosot.

Pasaraya seperti Mydin mensasarkan golongan berpendapatan rendah sebagai pelanggan utama mereka. Dan golongan ini sebenarnya berada dalam keadaan yang parah sekarang. Kos hidup meningkat sedangkan jumlah pendapatan macam tidak bergerak langsung.

Kerajaan boleh kata macam-macam. Cari kerja tambahan, kerja lebih masa, buat dua atau tiga kerja dan sebagainya. Tapi masalahnya semua orang hanya ada 24 jam saja sehari. Sampai berapa kerja tambahan rakyat berpendapatan rendah boleh tambah ?

sumber : jasduit.com

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s