​Ahli ibadah masuk neraka Kerana Mendoakan Saudaranya Agar Tidak Masuk Syurga….

Imam Ahmad mengatakan, telah menceritakan kepada kami Abu Amir, telah menceritakan kepada kami Ikrimah ibnu Ammar, dari Damdam ibnu Jausy al-Yamami yang mengatakan bahawa Abu Hurairah pernah berkata kepadanya, “Hai Yamami, jangan sekali-kali kamu mengatakan terhadap seseorang “semoga Allah tidak mengampunimu” atau “semoga Allah tidak memasukkan mu ke dalam syurga.” 



Aku (Yamami) berkata, “Hai Abu Hurairah, sesungguhnya kalimah tersebut biasa dikatakan oleh seseorang terhadap saudaranya dan temannya jika dia dalam keadaan marah.” Abu Hurairah r.a berkata, “Jangan kamu katakan hal itu, kerana sesungguhnya aku pernah mendengar Rasulullah S.a.w bersabda iaitu;


“Dahulu di kalangan umat Bani Israil terdapat dua orang lelaki; salah seorangnya rajin beribadah, sedangkan yang lainnya zalim terhadap dirinya sendiri (ahli maksiat); keduanya sudah seperti saudara. Orang yang rajin ibadah selalu melihat saudaranya berbuat dosa dan mengatakan kepadanya, “Hai kamu, hentikanlah perbuatanmu.” 

Tetapi saudaranya itu menjawab, “Biarlah aku dan Tuhanku, apakah kamu ditugaskan untuk terus mengawasiku?”  Hingga pada suatu hari yang rajin beribadah melihat saudaranya ahli maksiat itu melakukan suatu perbuatan dosa yang menurut penilaiannya sangat besar. Maka dia berkata kepadanya, “Hai kamu, hentikanlah perbuatanmu.” 

Dan orang yang ditegurnya menjawab, “Biarlah aku, ini urusan Tuhanku, apakah engkau diutuskan sebagai pengawasku?” Maka yang rajin beribadah berkata, “Demi Allah, semoga Allah tidak memberi keampunan kepadamu, atau semoga Allah tidak memasukkanmu ke syurga untuk selama-lamanya.”


Abu Hurairah melanjutkan kisahnya, bahawa setelah itu Allah mengutus seorang malaikat untuk mencabut nyawa kedua orang tersebut, dan keduanya berkumpul di hadapan Allah. Maka Allah s.w.t berfirman kepada orang yang berdosa, “Pergilah, dan masuklah ke dalam syurga kerana rahmat-Ku.” 

Sedangkan kepada yang lainnya Allah S.w.t berfirman, “Apakah kamu merasa alim, apakah kamu mampu meraih apa yang ada di tangan kekuasaan-Ku? Bawalah dia ke dalam neraka!”


Nabi s.a.w bersabda, “Demi Tuhan yang jiwa Abul Qasim berada di dalam genggaman kekuasaan-Nya, sesungguhnya orang tersebut (yang masuk neraka) benar-benar mengucapkan suatu kalimah yang menghancurkan dunia dan akhiratnya.”


Imam Abu Daud meriwayatkannya melalui hadits Ikrimah ibnu Ammar, bahawa Damdam ibnu Jausy menceritakan kepadanya dengan lafaz yang sama.


[Imam Ibnu Katsir – Tafsir Ibnu Katsir, Surah an-Nisaa’, ayat 47 – 48]


p/s: Bayangkan, jika ahli ibadah yang mendoakan sedemikian terhadap saudaranya pun sudah dimasukkan ke neraka, apa lagi kalau ucapan itu dibuat oleh bukan ahli ibadah. Na’udzu billahi min dzaalik …….


Semoga kita tidak sombong dengan ilmu dan amal kita. Kerana ilmu dan amal adalah untuk mendapatkan keredhaan Allah dan lebih mengenali-Nya, bukannya untuk bermegah-megah dan merasa takjub pada diri.

Advertisements

Tak Ada Ulama yang Anti Pancasila, Justru yang Anti Islam lah yang Anti Pancasila

ilustrasi


Menanggapi penetapan Imam Besar Front Pembela Islam Habib Rizieq Shihab sebagai tersangka dalam kasus dugaan penodaan Pancasila oleh Polda Jabar kemarin, Senin (30/1), Wakil Ketua DPR RI Fadli Zon menyatakan para ulama tidak ada yang anti dengan Pancasila.

Menurutnya, orang yang anti Islam atau islamophobia sudah barang tentu menjadi anti Pancasila.

“Saya sangat yakin para ulama tak anti Pancasila. Sebaliknya yang anti Islam (Islamophobia) pasti anti Pancasila. Pancasila merangkul semua agama,” ujarnya dalam akun jejaring sosial Twitter @fadlizon yang unggah sesaat setelah Habib Rizieq ditetapkan tersangka.

Habib Rizieq dilaporkan oleh Ketua Partai Nasional Indonesia (PNI) Marhaenisme, Sukmawati Soekarnoputri. Sukma menuding Habib Rizieq telah melecehkan lambang dan dasar negara Pancasila, serta menghina kehormatan Proklamator Kemerdekaan RI, yang juga Presiden pertama RI, Soekarno.

Pernyataan yang dipersoalkan Sukmawati tersebut adalah ‘Pancasila Sukarno Ketuhanan ada di pantat sedangkan Pancasila Piagam Jakarta Ketuhanan ada di kepala’.

Ibnu Abbas, Sahabat Cilik Rasul yang Diremehkan


Ibnu Abbas, Sahabat Cilik Rasul yang DiremehkanUmar bin Khattab radhiallahu’anhu seorang sahabat Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam suatu hari pernah membawa Ibnu Abbas radhiallahuanhuma yang juga sahabat Rasulullah yang saat itu masih muda ke perkumpulan orang-orang tua yang pernah ikut perang Badar.


Orang-orang tua ini berkata kepada Umar, “Kenapa kau bawa anak kecil ini? Di rumah kita juga ada.” Umar menjawab, “Ya, begitulah.”


Sampai satu saat Umar bin Khattab sengaja mengumpulkan orang-orang tua tersebut dan turut mengundang pula Ibnu Abbas. Umar bertanya kepada orang-orang tua tersebut, “Apa komentar kalian tentang ayat:

“Apabila telah datang pertolongan Allah dan kemenangan, dan kamu lihat manusia masuk agama Allah dengan berbondong-bondong, maka bertasbihlah dengan memuji Tuhanmu dan mohonlah ampun kepada-Nya. Sesungguhnya Dia adalah Maha Penerima taubat.” (QS An Nashr ayat 1-3)

Sebagian orang-orang tua itu menjawab, “Allah menyuruh kita untuk memuji dan minta ampun kepada-Nya ketika datang pertolongan Allah.” Sebagian lainnya diam saja.


Kemudian Umar bin Khattab bertanya kepada Ibnu Abbas, “Benar begitu Ibnu Abbas?” Ibnu Abbas menjawab, “Tidak!” Umar menyahut, “Lantas bagaimana?”

Ibnu Abbas menjawab, “Ayat itu adalah sinyalemen tentang dekatnya kematian Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam, Allah memberitahunya dengan ayatnya, ‘Jika telah datang pertolongan Allah dan kemenangan, itu berarti penaklukan Mekkah dan itulah tanda ajalmu Muhammad, oleh karena itu “Bertasbihlah dengan memuji Rabbmu dan mohonlah ampunan, sesungguhnya Dia Maha Menerima taubat.”
Umar mengatakan, “Nah, ini tafsir yang saya tahu.”


Beginilah seharusnya seorang pemuda, tetap menjaga kesantunan di depan para tetua meski memahami suatu ilmu. Tidak angkuh dan memamerkan ilmu kecuali dirasa perlu atau ditanya dan tentu dengan adab-adab yang tidak membuat para tetua merasa digurui atau direndahkan.

Semoga para tetua pun tidak membiasakan diri meremehkan anak muda, hanya karena usianya. Bukankah ilmu tidak diukur dari lamanya hidup? Melainkan dari kesungguhan belajar dan bimbingan Allah Ta’ala. [][www.tribunislam.com]

BERANI SUNGGUH NAJIB MENGGUNAKAN NAMA PUTERA ARAB UNTUK MENIPU RAKYAT MALAYSIA,,

​BISMILAHHIRAHMANNIRRAHIM,,

NEGARA ARAB MENJADI BAHAN PENIPUAN NAJIB,,
Bukti Najib menyamun RM2.6 billion dari 1MDB,,
Apabila seseorang mengambil wang yang bukan miliknya, orang itu boleh lah kita panggil seorang pencuri. Jika orang itu secara senyap telah mengambil sejumlah wang yang besar bukan miliknya dan kemudiannya tidak mengaku apabila seluruh dunia membongkar kegiatannya, maka orang itu layaklah digelar penyamun yang penipu.
Malang sungguh bila kita ada Perdana Menteri yang suka hati menyamun wang kerajaan berbillion banyaknya. Lebih malang lagi apabila dia cuba menipu dengan mengatakan ianya adalah derma yang datang dari Raja Arab Saudi (walaubagaimanapun, putera raja Arab Saudi tidak tahu menahu mengenainya).
Dan amat malang sekali apabila ada yang kononnya cerdik pandai mempercayai cubaan berbohong Najib Razak! Jika dah bodoh, maka bodohlah mereka semua ini. Derma Pak Arab entah ke mana, Pak Arab pun tak pernah muncul. Mereka cuba menipu kita, tapi yang percaya penipuan ini cuma mereka sahaja!
Baru-baru ini mahkamah di Singapura mendedahkan bukti-bukti aliran wang tunai 1MDB di dalam perbicaraan kes pengubahan wang haram di sana.
Dalam salah satu kertas pertuduhan di atas, pengurus bank Falcon di Singapura, Jens fred Sturzenegger telah didapati bersalah bersubahat dan meluluskan transaksi-transaksi yang mencurigakan yakni pemindahan wang haram yang datangnya dari 1MDB.
Terdapat 16 kertas pertuduhan kesemuanya dan salah satu daripadanya adalah menipu pihak polis Singapura dengan mengatakan dia tidak pernah berjumpa dengan Jho Low. Dia hanya berjumpa dengan Eric Tan, pemilik syarikat Tanore dan Blackstone Asia.
Walau bagaimanapun, siasatan polis Singapura membongkar bahawa Jho Low dan Eric Tan adalah orang yang sama, walaupun mempunyai passport berasingan! Ini bermakna Jho Low mempunyai dua identiti dan dua passport berlainan!
Kertas siasatan mendapati, Jho Low telah mengarahkan Sturzeneggger untuk meluluskan pemindahan wang berbillion-billion ringgit dari beberapa akaun untuk masuk ke dalam akaunnya di dalam syarikat Tanore:
Sturzenegger adalah pekerja Bank kelima yang telah didapati bersalah dan disumbatkan ke dalam jail selepas beberapa teman Jho Low seperti Yeo Jiawei, Kelvin Ang, Yak Yew Chee dan Yvonne Seah.
Perlu diingatkan ini adalah bukti-bukti yang disebut di dalam mahkamah Singapura. Adakah mahkamah telah memfitnah Jho Low? Sudah tentu tidak. Kerana kelima-lima yang dituduh telah mengaku bersalah.
Perbualan-perbualan telefon antara Sturzenegger dan Jho Low serta CEO Falcon Bank kepada pengerusinya turut direkodkan dan disiarkan di dalam mahkamah. Antara lain, CEO Falcon Bank (Eduardo Leeman) memarahi Jho Low kerana dokumentasi yang mereka terima untuk meluluskan transaksi itu tidak masuk akal:
Dia juga berkata kepada pengerusinya bahawa dokumentasi yang diberikan oleh Jho Low tidak lengkap dan hanya ‘cut & paste’ sahaja:
“But between you and me, Mohammed, the rest of the documentation, which our friend in Malaysia has delivered, is absolutely ridiculous. This is exactly that kind of issue which is gonna get everybody in trouble. This is done not professionally, unprepared, amateurish at best. The documentation they’re sending me is a joke… How can you send hundreds of millions of dollars with documentation, you know, nine million here, 20 million there, no signatures on the bill, it’s kind of cut and paste, and, and… I mean it’s ridiculous!” – kata Leeman kepada Pengerusi Falcon Bank, Mohammed AlHusseiny.
Dan kita semua telah melihat dengan sendiri pembongkaran oleh suratkhabar Wall Street Journal mengenai wang sebanyak USD681 juta (RM2.6 billion mengikut kadar matawang ketika itu) yang telah masuk ke dalam akaun Najib sendiri:
Di dalam penyata bank di atas, tertera nama syarikat Tanore Finance milik Jho Low. wang sebanyak USD620 juta telah dimasukkan pada 21 Mac 2013 dan sebanyak USD61 juta lagi telah dimasukkan pada 25 Mac 2013.
Kesemua transaksi ini telah benar-benar berlaku. Tahun lepas, media Australia telah mendedahkan surat surat pengakuan yang kononnya terdapat seorang putera arab yang akan memberi berbillion wang kepada Najib melalui akaun milik syarikatnya bernama Blackstone Asia dan Tanore! Sejak bila Jho Low @ Eric Tan itu seorang seorang Putera Arab?
Surat palsu yang dilaporkan oleh ABC Australia yang menunjukkan Jho Low @ Eric Tan @ Putera Raja Saudi mahu memberi duit kepada Najib melalui syarikatnya – Blackstone Asia.

Surat palsu yang dilaporkan oleh ABC Australia yang menunjukkan Jho Low @ Eric Tan @ Putera Raja Saudi mahu memberi duit kepada Najib melalui syarikatnya – Blackstone Asia.
Surat palsu yang dilaporkan oleh ABC Australian yang menunjukkan Jho Low @ Eric Tan @ Putera Raja Saudi mahu memberi duit kepada Najib melalui syarikatnya – Tanore.

Kandungan surat palsu yang menunjukkan Jho Low @ Eric Tan @ Putera Raja Saudi mahu memberi duit kepada Najib melalui syarikatnya – Tanore.
Surat-surat inilah yang telah dijadikan panduan oleh Peguam Negara untuk membersihkan nama Najib. Hingga kini tidak ada seorang pun Putera Raja Abdullah yang mengaku memberi ‘derma’ tersebut. Nama putera itu juga tidak terdapat di dalam senarai rasmi nama anak-anak Raja Abdullah.
Mengapa Apandi Ali menyogokkan kita dengan kerja separuh masak? Adakah dia ini seorang Peguam Negara yang tolol? Atau adakah dia ini seorang Peguam Negara yang cuba bersubahat dengan si jaguh pencuri?
Persoalan yang sama penting di sini adalah, dari mana asal wang yang dimasukkan itu ke dalam akaun Najib? Ianya telah melalui pelbagai akaun seperti Tanore, Devonshire Fund, Cistenique Investment dan Enterprise Emerging Markets Fund; tetapi dari manakah punca asal wang tersebut?
Siasatan dari pihak US dan Swiss mendapati, wang ini berasal dari USD3 billion wang bon 1MDB yang dibuat dalam tahun 2013. Di bawah adalah carta aliran wang tersebut; dari mana ia bermula hinggalah masuk ke dalam akaun Najib di Ambank.
Cabang-cabang transaksi dari 1MDB yang sedang disiasat oleh negara-negara asing. Ambil perhatian tidak wujud penderma dari Arab Saudi di mana-mana. Wang RM2.6 billion sah berasal dari wang hutang bon 1MDB. Kini, bank BSI dan Falcon telah ditutup pihak berkuasa.
Bukti-bukti transaksi di atas boleh dibaca di sini, tetapi perlu diingatkan dokumen ini telah dialihbahasakan menggunakan aplikasi google translate oleh itu mungkin terdapat perkataan-perkataan yang kurang tepat di dalamnya:
Bukankah bukti-bukti di atas melayakkan kita untuk menggelar Najib sebagai jaguh menyamun?
Kesemua bukti di atas juga sepatutnya membolehkan kes Najib mencuri RM2.6 billion dibuka semula. Tetapi ini tidak mungkin berlaku jika mereka yang mengemis dedak dari Najib masih memegang kuasa penyiasatan.
Mereka yang berdosa kerana bersama-sama bersekongkol melindungi jaguh pencuri ini tidak mungkin mahu membaca atau mempercayai bukti-bukti yang telah disediakan di mahkamah Singapura dan Amerika Syarikat. Bagi mereka, salah laku mereka yang bersalah, tidak ada kena mengena dengan ketua pencuri mereka.
Di mana-mana sahaja rakyat biasa mengatakan Najib adalah pencuri, tetapi Najib sendiri seperti tidak malu dengan panggilan orang ramai terhadapnya. Akibat memakan duit curi terlampau banyak, maka kulit pun menjadi tebal lalu terpaksa mengharungi hari-hari dengan perasaan tidak tahu malu.
Najib dan para pengikutnya samalah dengan perangai manusia zaman jahiliyah. Hati gelap dan berfikiran songsang.

Ketika Datang Dengar Wasiat, Barulah Tahu Saya Bukan Isteri Pertama


Assalamualaikum wrbt buat anak-anak pembaca budiman semua.

Saya berusia 55 tahun jadinya saya tak pandai nak berkias ayat. Tapi saya nak berkongsi dgn pembaca kisah madu saya yang saya doakan agar dia dikurniakan Syurga Teragung setelah apa yang dilaluinya selama ini. Amin.. Moga sama-sama kita ambil iktibar ye.

Pada tahun 1988 saya bernikah dgn seorang lelaki yang sama profesion dgn saya sebagai seorang pegawai perubatan. Pada ketika itu saya tidak mengetahui latar belakang lanjut tentang suami saya. Yang saya tahu, dia seorang lelaki bujang dan keluarganya datang melamar saya.

Kehidupan kami serba serbi sempurna. Saya dan dia bekerja di hospital berbeza tapi apabila pulang ke rumah, kami berkongsi cerita yang sama. Cerita tentang pesakit kami di hospital masing-masing. Tiada perubahan pada suami, bahkan tiada apa yang saya nampak pelik pada dia. Hari-hari dia ada dengan saya. Ada masa bersama keluarga apabila waktu cuti sekolah.

Hinggalah saya ditukarkan ke PPUM, saya agak berjauhan dengan suami yang bekerja di utara semenanjung.

Tapi masih, tiada perubahan yang saya nampak pada dia. Namun suami selalu berpesan, andai ada pelajar perubatan bernama Aisy (Bukan nama sebenar) dan Asyraff (bukan nama sebenar), dimintanya ajar betul-betul dua pelajar ini seperti anak kandung sendiri.

Saya sebagai doktor dan ibu sememangnya bersikap profesional dan beranggapan setiap pelajar perubatan adalah anak saya sendiri tanpa membezakan mereka. Anak-anak saya juga merupakan pelajar perubatan maka haruslah saya mengajar pelajar lain sama seperti saya mengajar anak saya.

Hinggalah satu hari, suami jatuh sakit. Terlantar lama di hospital. Dia acap kali menyebut, tengok-tengokkan Aisy dan Asyraff. Ajar mereka sampai jadi doktor yang berguna.

Saya masih sama. Tidak merasa pelik kerana suami saya memang seorang yang prihatin. Saya iyakan sahaja apa yang dikatakan. Hinggalah ketika suami semakin tenat dan dia berhajat berjumpa dengan kedua pelajar perubatan tadi.

Ketika sesi pertemuan, saya hanya melihat mereka berdua. Bercakap seperti biasa hinggalah akhirnya, suami saya berkata, “Jaga ibu dan sampaikan maaf saya pada ibu.”

Saya mulanya agak pelik tapi masih positif kerana beranggapan mungkin dia sayang dua pelajar ini. Petang itu juga selepas solat asar, suami saya menghembuskan nafas yang terakhir. Saya redha dengan pemergiannya namun ada sesuatu yang lebih menarik perhatian saya. Aisy dan Asyraff hadir ke pengebumian suami saya bersama seorang wanita tua dlm linkungan usia lewat 50-an. Wanita itu buta dan hanya duduk di kerusi roda. Tapi mereka tidak datang dekat. Hanya sekadar melihat dari jauh.

Saya cuba untuk menuju ke arah mereka untuk bertanya namun mereka sudah berlalu dan majlis pengebumian belum selesai doanya lagi.

Selang beberapa hari, saya dan anak-anak dipanggil ke pejabat peguam untuk mendengarkan wasiat arwah suami. Saya dan 2 org anak sudah hadir untuk mendengarkan wasiat tersebut namun peguam mengatakan harus menunggu lagi pemegang wasiat lain.

Sekali lagi saya diam dan hanya menunggu. Hinggalah datang dua orang anak muda bersama seorang wanita yang saya kenal amat. Aisy dan Asyraff bersama wanita tua yang saya nampak di kubur haritu. Ketika itu, hati saya berbolak balik. Kenapa Aisy dan Asyraff selalu ada dan disebut-sebut oleh arwah. Kini ketika mendengarkan wasiat juga mereka ada bersama.

2 orang anak saya, Amira dan Adhlina juga bagaikan senang dengan kehadiran Aisy dan Asyraff kerana mereka sekawan di PPUM.

Peguam mulakan pembacaan wasiat dan alangkah terkejutnya saya apabila perkataan pertama yang keluar dari mulut peguam ialah, “Pemegang wasiat pertama ialah isteri pertama iaitu Puan Hasidah..”

Allah… Berderau jantung saya. Kenapa nama itu bukan nama saya. Terus saya menoleh ke arah perempuan buta yang disorong kerusinya oleh Aisy dan Asyraff. Saya cuba untuk bertenang dan mendengarkan dahulu segala apa amanat suami saya yang ditinggalkan. Saya tak boleh terburu-buru.

Suami saya hanya meninggalkan sejumlah wang untuk Puan Hasidah dan juga sebuah pondok di kawasan yang saya sendiri tak pernah tahu. Selebihnya, rumah yang kami duduki, kereta, aset lain semuanya untuk saya dan anak-anak.

Selesai pembacaan wasiat, saya menurunkan tandatangan sebagai tanda penerimaan. Begitu juga Puan Hasidah yang menggunakan cop jari.

Selesai semuanya, saya mendekati Aisy dan Asyraff bersama ibunya. Cuba untuk bertanya macammana boleh semua ini terjadi.

Lama kami duduk berbual hinggakan basah kuyup baju saya kerana air mata yang melimpah keluar mendengarkan kisah madu saya.

Kisahnya, pada tahun sama perkahwinan saya dan suami, arwah suami saya sudah pun terlebih dahulu bernikah dgn Puan Hasidah. Jarak lebih kurang 6 bulan beza perkahwinan kami. Ketika suami menikahi saya, dia sedang hamil 4 bulan dan anak dlm kandungannya kembar iaitu Aisy dan Asyraff.

Perkahwinan Puan Hasidah tidak diterima ibu mertua saya kerana Puan Hasidah seorang gadis yatim piatu dan tidak bersaudara. Makanya ibu mentua saya menghinanya sebagai perempuan tidak sah taraf. Ibu mentua saya yang juga ibu kepada arwah suami turut mengancam Puan Hasidah untuk tidak mengganggu keluarga baru anaknya jika mahu berteduh di pondok tersebut. Makanya Puan Hasidah merelakan kata-kata ibu mertuanya dan sama sekali tidak mengganggu kami. Kerana itu saya tidak mengetahui apa-apa selama lebih 30 tahun.

Saya bertanya kenapa dan macam mana Puan Hasidah boleh menjadi buta. Dan jawapannya tersangat merundum hati saya. Ketika ibu mertua saya hilang penglihatan kerana terjatuh dari tangga rumahnya, saya dan suami puas mencari penderma mata hinggalah suami mengatakan dia telah berjumpa dgn seorang penderma iaitu seorang perempuan. Ketika itu saya bersyukur kerana ada yang sudi menderma kerana saya tidak mengetahui apa-apa. Rupanya penderma tersebut ialah Puan Hasidah yang juga menantu paling dibenci dihina oleh ibu mentua sendiri !! Ketika mendengarkan kisah itu, saya terbakar dan mendidih hati serta kebencian saya terhadap ibu mentua menjadi-jadi. Mujur orang tua itu sudah 3 tahun meninggalkan kami. Jika tidak, akan saya suruh dia melutut maaf di hadapan Puan Hasidah.

Namun Puan Hasidah tenang dan menjawab, “Saya tiada ibu, puan. Saya lakukan semua ini demi mendapatkan rahmat seorang ibu.”

Allah.. Berderai lagi air mata saya. Sambung Puan Hasidah,

“Saya anggap semua ini takdir hidup saya. Saya tidak mengeluh bahkan saya bersyukur. Saya mempunyai suami walaupun hanya 3 bulan. Paling tidak saya terlepas dari fitnah manusia. Saya dikurniakan anak lelaki. Bukan seorang tapi dua. Yang boleh jagakan saya. Saya tiada saudara mara, puan. Ini sahaja harta saya. Dan saya sama sekali tidak mengharapkan harta dari arwah suami. Cukuplah dikekalkan pondok kami sebagai tempat berteduh.”

Saya rasakan bagai tersepuk ke lantai mendengarkan kata-katanya. Bagaimana seorang isteri mampu hidup sendirian begitu tanpa suami. Saya pandang wajah Aisy dan Asyraff, tertanya juga saya samada mereka tahu atau tidak Doktor Ahmad (bukan nama sebenar) adalah ayah mereka.

Jawapan mereka, “Ya.. Kami kenal ayah kami. Tapi kami tak boleh panggil ‘ayah’ kerana arwah nenek akan hukum ibu kalau tahu panggil ‘ayah’.”

Sekali lagi saya terdiam. Ya Allah, kenapa kejam sangat orang tua ni masa hidupnya?!

Saya bertanya lagi samada mereka berdendam atau tidak dgn arwah nenek dan arwah ayahnya, jawab mereka,

“Ibu tak pernah didik kami membenci. Kerana disetiap perbuatan arwah nenek dan arwah ayah, ada sedikit kebaikan mereka yang harus dilihat.”

Saya? Bermandi air mata melihat mereka. Berjayanya Puan Hasidah mendidik anaknya untuk tidak membenci selepas semua perkara ini terjadi.

Tenang sangat saya lihat wajah Puan Hasidah. Seolah-olah dia tidak mempunyai masalah sekalipun dia kini buta.

Memadailah pembaca tahu, saya jatuh cinta dgn sikap madu saya yang teramat mulia hatinya. Saya selalu fikir, bermadu ini seperti anjing dan kucing. Bercakaran dan berlawan. Tapi alhamdulillah syukur Ya Allah.. Madu saya teramat baik dan saya doakan syurga teragung untuk dia dan anak-anak kerana keikhlasan hatinya.

Hingga ke saat ini, Puan Hasidah enggan untuk memijak rumah agam kami kerana katanya, ibu mentuanya dulu pernah mengharamkan kakinya menjejak ke rumah suami. Andai dia melakukannya, ibu mentua akan menidakkan dia sebagai anak.

Andai saya ditempatnya, mungkin saya akan bantah sekerasnya perilaku ibu mertua. Tapi tidak pada Puan Hasidah. Dia mengagungkan dan memuliakan ibu mertua sama seperti ibu kandungnya sendiri. Kerana itu, dia hanya menurut.

Pada pembaca budiman, saya harap kita sama-sama ambil iktibar bahawa dalam kesenangan kita, ada air mata orang lain yang kita lupa. Sebagaimana saya sedang belajar untuk ikhlas seperti madu saya, anak-anak pembaca budiman juga belajarlah untuk ikhlas. Inshaa Allah, syurga untuk kita semua.

Amin

HADITS-HADITS KEPEMIMPINAN WANITA; METODE MAANIL HADITS IMAM SYAFII

A. Hadits-hadits tentang Kepemimpinan

1. حَدَّثَنَا عَبْدَانُ أَخْبَرَنَا عَبْدُ اللَّهِ أَخْبَرَنَا مُوسَى بْنُ عُقْبَةَ عَنْ نَافِعٍ عَنْ ابْنِ عُمَرَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُمَا عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ كُلُّكُمْ رَاعٍ وَكُلُّكُمْ مَسْئُولٌ عَنْ رَعِيَّتِهِ وَالْأَمِيرُ رَاعٍ وَالرَّجُلُ رَاعٍ عَلَى أَهْلِ بَيْتِهِ وَالْمَرْأَةُ رَاعِيَةٌ عَلَى بَيْتِ زَوْجِهَا وَوَلَدِهِ فَكُلُّكُمْ رَاعٍ وَكُلُّكُمْ مَسْئُولٌ عَنْ رَعِيَّتِهِ. 

Dari ‘Abdan dari Abdullah dari Musa bin ‘Uqbah dari Nafi’ dari Ibnu Umar radhiyallahu ‘anhuma dari Nabi SAW bersabda: Setiap kamu adalah pemimpin dan bertanggung jawab atas kepemimpinannya itu. Kepala negara adalah pemimpin, laki-laki adalah pemimpin atas anggota keluarganya, wanita adalah pemimpin atas rumah suaminya dan anak-anaknya, maka setiap kamu adalah pemimpin dan bertanggung jawab atas kepemimpinanmu itu. 

2. حَدَّثَنَا قُتَيْبَةُ بْنُ سَعِيدٍ حَدَّثَنَا لَيْثٌ وَحَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ رُمْحٍ حَدَّثَنَا اللَّيْثُ عَنْ نَافِعٍ عَنِ ابْنِ عُمَرَ عَنِ النَّبِىِّ -صلى الله عليه وسلم- أَنَّهُ قَالَ « أَلاَ كُلُّكُمْ رَاعٍ وَكُلُّكُمْ مَسْئُولٌ عَنْ رَعِيَّتِهِ فَالأَمِيرُ الَّذِى عَلَى النَّاسِ رَاعٍ وَهُوَ مَسْئُولٌ عَنْ رَعِيَّتِهِ وَالرَّجُلُ رَاعٍ عَلَى أَهْلِ بَيْتِهِ وَهُوَ مَسْئُولٌ عَنْهُمْ وَالْمَرْأَةُ رَاعِيَةٌ عَلَى بَيْتِ بَعْلِهَا وَوَلَدِهِ وَهِىَ مَسْئُولَةٌ عَنْهُمْ وَالْعَبْدُ رَاعٍ عَلَى مَالِ سَيِّدِهِ وَهُوَ مَسْئُولٌ عَنْهُ أَلاَ فَكُلُّكُمْ رَاعٍ وَكُلُّكُمْ مَسْئُولٌ عَنْ رَعِيَّتِهِ » 

Dari berbagai jalan dari Nafi’ dari Ibnu Umar dari Nabi SAW bersabda: Setiap kamu adalah pemimpin dan bertanggung jawab atas kepemimpinannya, kepala negara adalah pemimpin bagi rakyatnya dan dia bertanggung jawab atas kepemimpinannya, laki-laki adalah pemimpin atas keluarganya dan dia bertanggung jawab atas kepemimpinannya, wanita adalah pemimpin di rumah suaminya dan anak-anaknya dan dia bertanggung jawab atas kepemimpinannya, dan seorang hamba adalah pemimpin atas harta tuannya dan dia bertanggung jawab atas kepemimpinannya. Maka setiap kamu adalah pemimpin dan bertanggung jawab atas kepemimpinanmu itu. 

Ada beberapa hadits lain yang senada dengan rawi yang berbeda dalam Sunan Abu Dawud, Jami’ al Ahadits karya Jalaludin as Suyuthi, dan Fathul Bari yang merupakan syarh Shahih Bukhari karya Ibnu Hajar al Asqalani. 

B. Hadits-hadits tentang Larangan Kepemimpinan Wanita

1. حَدَّثَنَا عُثْمَانُ بْنُ الْهَيْثَمِ حَدَّثَنَا عَوْفٌ عَنِ الْحَسَنِ عَنْ أَبِى بَكْرَةَ قَالَ لَقَدْ نَفَعَنِى اللَّهُ بِكَلِمَةٍ سَمِعْتُهَا مِنْ رَسُولِ اللَّهِ – صلى الله عليه وسلم – أَيَّامَ الْجَمَلِ ، بَعْدَ مَا كِدْتُ أَنْ أَلْحَقَ بِأَصْحَابِ الْجَمَلِ فَأُقَاتِلَ مَعَهُمْ قَالَ لَمَّا بَلَغَ رَسُولَ اللَّهِ – صلى الله عليه وسلم – أَنَّ أَهْلَ فَارِسَ قَدْ مَلَّكُوا عَلَيْهِمْ بِنْتَ كِسْرَى قَالَ « لَنْ يُفْلِحَ قَوْمٌ وَلَّوْا أَمْرَهُمُ امْرَأَةً » 

Dari Utsman bin Haitsam dari Auf dari Hasan dari Abi Bakrah berkata: Allah memberikan manfaat kepadaku dengan sebuah kalimat yang aku dengar dari Rasulullah SAW pada hari perang jamal, setelah aku hampir membenarkan mereka (Ashabul Jamal) dan berperang bersama mereka, ketika sampai kabar kepada Rasulullah SAW bahwa bangsa Persia mengangkat putri Kisra sebagai pemimpin, beliau bersabda: Tidak akan beruntung suatu kaum yang menyerahkan urusan (pemerintahan) mereka kepada seorang wanita.

2. أَخْبَرَنَا مُحَمَّدُ بْنُ الْمُثَنَّى قَالَ حَدَّثَنَا خَالِدُ بْنُ الْحَارِثِ قَالَ حَدَّثَنَا حُمَيْدٌ عَنِ الْحَسَنِ عَنْ أَبِى بَكْرَةَ قَالَ عَصَمَنِى اللَّهُ بِشَىْءٍ سَمِعْتُهُ مِنْ رَسُولِ اللَّهِ -صلى الله عليه وسلم- لَمَّا هَلَكَ كِسْرَى قَالَ « مَنِ اسْتَخْلَفُوا ». قَالُوا بِنْتَهُ. قَالَ « لَنْ يُفْلِحَ قَوْمٌ وَلَّوْا أَمْرَهُمُ امْرَأَةً ». 

Dari Muhammad bin Mutsanna dari Khalid bin Harits dari Humaid dari Hasan dari Abi Bakrah berkata: Allah menjagaku dengan sesuatu yang kudengar dari Rasulullah SAW ketika kehancuran Kisra, beliau bersabda: Siapa yang menggantikannya? Mereka menjawab: Anak perempuannya. Nabi SAW bersabda: Tidak akan beruntung suatu kaum yang menyerahkan urusannnya kepada seorang wanita.

Menurut Suyuthi dalam kitabnya Jam’ul Jawami’ hadits ini diriwayatkan oleh Ahmad, Bukhari, Tirmidzi dan Nasa’i dari Abu Bakrah.

3. هلكت الرجال حين أطاعت النساء (الطبرانى ، وأحمد ، والحاكم عن أبى بكرة)
أخرجه أحمد (5/45 ، رقم 20473) ، والحاكم (4/323 ، رقم 7789) وقال : صحيح الإسناد . وأخرجه أيضًا : البزار (9/137 ، رقم 3692) ، والطبرانى فى الأوسط (1/135 ، رقم 425) ، والديلمى (4/345 ، رقم 6997) . 

Hancurlah laki-laki ketika mereka tunduk pada wanita. (Dikeluarkan oleh Thabrani, Ahmad dan Hakim dari Abi Bakrah)

C. Pandangan Ulama Terhadap Hadits Larangan Kepemimpinan Wanita

Jumhur ulama memahami hadis kepemimpinan politik perempuan secara
tekstual. Mereka berpendapat bahwa berdasarkan petunjuk hadis tersebut
pengangkatan perempuan menjadi kepala negara, hakim pengadilan dan
berbagai jabatan politis lainnya, dilarang. Selanjutnya, mereka
menyatakan bahwa perempuan menurut syara’ hanya diberi tanggung jawab
untuk menjaga harta suaminya. Oleh karenanya, al-Khattabi misalnya,
mengatakan hawa seorang perempuan tidak sah menjadi khalifah.

Demikian pula al-Syaukani dalam menafsirkan hadis tersebut berpendapat
bahwa perempuan itu tidak termasuk ahli dalam hal kepemimpinan, sehingga
tidak boleh menjadi kepala negara. Sementara itu, para ulama lainnya
seperti Ibn Hazm, al-Ghazali, Kamal ibn Abi Syarif dan Kamal ibn Abi
Hammam, meskipun dengan alasan yang berbeda juga mensyaratkan laki-laki
sebagai kepala negara. Bahkan Sayyid Sabiq mensinyalir kesepakatan
ulama (fuqaha) mengenai syarat laki-laki ini bagi kepala negara sebagai
mana syarat bagi seorang qadi, karena didasarkan pada hadis seperti
tersebut sebelumnya. 

Ada tiga pandangan tentang kepemimpinan wanita dalam Fiqh Islam. Pendapat pertama melihat wanita tidak mempunyai hak sama sekali dalam berpolitik. Di antara dalil yang dipakai untuk menguatkan pendapat mereka adalah adanya ketentuan laki-laki adalah pemimpin (Al-Nisa 32 dan 34, Al-Baqarah : 228), larangan wanita untuk keluar rumah (Al-Ahzab : 33 dan 53), Nash Hadis yang mengatakan wanita kurang akal dan agama (HR Bukhari Muslim), Hadis Abu Bakrah, ketika Rasulullah mengetahui Kaum Parsi dipimpin oleh seorang wanita, Rasulullah Bersabda : “Tidak akan bahagia suatu kaum yang menyerahkan urusannya kepada wanita” (HR Bukhari Muslim).

Pendapat kedua dari sebagian besar ulama klasik dan kontemporer, memandang wanita memiliki hak berpolitik yang sama seperti laki-laki kecuali memegang pucuk pemerintahan (presiden), dengan beralasan bahwa laki-laki dan perempuan mempunyai hak dan kewajiban yang sama dalam Islam (Al-Baqarah:228, Al-Hujurat:13, Al-Taubah: 71 dan Al-Nur: 30-31). Alasan pendapat yang kedua bahwasanya wanita kapabel untuk berpartisipasi dalam wilayah politik, seperti bukti sejarah tentang suksesnya Ratu Bilqis yang memerintahkan Saba (Al-Naml : 32-34). Rasulullah juga mengakui suaka politik dari kaum wanita, seperti Ummu Hani dalam peristiwa Fath Mekkah, Rasulullah juga menerima bai’at kaum wanita. Juga penyebaran dakwah Islam dengan periwayatan hadis yang dilakukan juga oleh kaum Muslimah seperti Aisyah ra..

Pendapat ketiga memandang wanita berhak berpolitik seperti laki-laki termasuk memegang pucuk pemerintahan.

Kelompok yang sebagian besar ulama kontemporer ini menginterpretasikan Hadis Abu Bakrah ; “(Tidak akan bahagia suatu kaum yang menyerahkan urusannya kepada wanita)” khusus ditujukan untuk Kaum Persia yang saat itu dipimpin oleh seorang wanita, bukan dipukul rata untuk semua kaum. Juga mengambil dalil dari kisah sukses Ratu Bilqis yang diceritakan dalam Al-Quran (Al-Naml : 32-34), serta realita suksesnya pemimpin wanita seperti: Margareth Teacher, Indira Gandhi, Syajaratuddur yang menghalau tentara salib masuk Mesir, bahkan kerajaan Aceh pernah dipimpin oleh wanita.

Mereka berpendapat juga bahwasanya “wilayatul ‘udhma” dulu bermakna pemimpin tertinggi dalam semua lini baik kenegaraan dan agama seperti menjadi imam shalat dan khatib. Namun setelah tumbang Khilafah Utsmaniyyah, sistem kenegaraan mengalami pergeseran. Ada pembagian tugas yang membantu wali, seperti parlemen, menteri-menteri, sehingga wanita juga boleh menduduki posisi tertinggi karena tidak ada tuntutan untuk menjadi Imam shalat ataupun khatib. 

D. Maanil Hadits Larangan Kepemimpinan Wanita Menurut Metode Imam Syafii

Dalam kitab-kitabnya, Imam Syafii tidak membahas hadits riwayat Abu Bakrah seperti tersebut diatas. Namun pada makalah ini, akan penulis coba analisa menurut metode maanil hadits Imam Syafii. 

1. Imam Syafii menerima hadits Ahad dengan syarat- salah satunya- orang yang meriwayatkan terpercaya dalam agamanya. Dalam hal ini Abu Bakrah yang menjadi rawi pertama tunggal yang langsung mendengar hadits tersebut dari nabi SAW pernah dihukum cambuk pada masa khalifah Umar karena qadzaf kepada sahabat al Mughiroh bin Syu’bah tanpa bukti yang kuat. Orang yang menuduh zina dan dia berbohong atas tuduhannya itu maka kesaksiannya tidak diterima selamanya. Karena kesaksiannya tidak diterima, selayaknya periwayatannya juga tidak diterima. Dalam menentukan shahih tidaknya sebuah hadits, ittisal as sanad tidak hanya menjadi persyaratan, namun kualifikasi perawi dari segi tsiqoh atau tidaknya juga menjadi pertimbangan. Namun hadits ini diriwayatkan oleh Imam Bukhari yang tidak seorang pun meragukan kredibilitasnya. Yang menjadi pertanyaan mengapa Imam Bukhari mengambil hadits tersebut, karena tidak mungkin beliau tidak mengetahui kecacatan Abu Bakrah?

2. Dalam kitab Kifayatul Akhyar karya Imam Taqiyuddin Abi Bakr bin Muhammad Al Husaini, ulama madzhab Syafii, dalam bab sholat disebutkan wanita tidak boleh menjadi imam bagi laki-laki dengan dasar firman Allah الرجال قوامون على النساء dan sabda Nabi SAW أخروهن من حيث أخرهن الله dan لن يفلح قوم ولوا أمرهم امرأة karena wanita adalah aurat, dan diangkatnya imam wanita atas laki-laki adalah fitnah. Imam Syafii mengqiyaskan kepemimpinan wanita di ranah pemerintahan seperti pada imam sholat. Sehingga menurut beliau tidak sah wanita menjadi pemimpin laki-laki. 

3. Tidak ada hadits ataupun ayat yang secara jelas mengindikasikan kebolehan wanita menjadi pemimpin laki-laki, yang ada hanyalah hadits yang melarang, dan yang berpendapat boleh, mendasarkan pendapatnya pada kritik hadits larangannya. Hal ini menimbulkan perbedaan persepsi dan cara pandang dalam memahami hadits Abu Bakrah seperti tersebut diatas. Mungkin dari sini bisa diambil jalan tengah, wanita tidak boleh mengambil kepemimpinan pada ranah politik atau pemerintahan. Karena itu menyangkut hajat hidup orang banyak. Ketidakbolehan ini bukan berarti perendahan terhadap kemampuan wanita, akan tetapi mendahulukan yang lebih berhak yaitu laki-laki jika memang mempunyai kemampuan yang sama atau bahkan lebih dari wanita. 

Namun pada ranah selain pemerintahan, wanita boleh menjadi pemimpin. Misalnya kepala departemen pendidikan, kesehatan, perindustrian, perdagangan, rektor perguruan tinggi, kepala sekolah, kepala rumah sakit, dan lain-lain. Tentu dengan catatan harus kapabel dan mampu memimpin dengan baik.

Kisah penghina Al Quran yang dihukum mati pada masa Rasulullah…

Ilustrasi masa Rasulullah ﷺ

Masih ingatkah Anda dengan Abi Sarah? Ya, dia termasuk golongan orang yang munafik. Ia pernah ditugaskan untuk menuliskan wahyu. Hanya, pada beberapa masa kemudian ia kembali menjadi murtad. Bahkan, ia mengumumkan kemurtadannya pada agama Islam. Dan ia kembali pada kelompoknya, orang-orang kafir Quraisy.

Dikutip dari islampos.com, kala Abi Sarah ditanya oleh para kafir musyrikin terhadap pengalamannya pernah diminta untuk menuliskan wahyu, dengan bangganya Abi Sarah mengatakan bahwa ternyata Nabi Muhammad itu dapat “dibodohi”. Dia mengatakan, “Ketika Muhammad mengimlakan kepadaku ayat “Aziizun Hakim” aku justru menuliskan “Alimun Hakim” dan Muhammad mempercayainya begitu saja.”


Tentu saja lelucon Abi Sarah yang bermaksud menghinakan Al-Quran sekaligus mencemooh Nabi Muhammad ﷺ disambut gelak tawa kepuasaan pembenci Islam. Mereka seakan menganggap bahwa Rasulullah gampang dibodohi dan dibohongi hanya oleh seorang bernama Abi Sarah.

Berita kebohongan yang disampaikan oleh Abi Sarah pun telah sampai ke telinga Rasulullah dan para sahabat. Apa yang terjadi kemudian? Apakah berita itu dianggap kabar angin saja? Ternyata tidak! Penghinaan dan penistaan terhadap kalamullah sekaligus Rasulullah ﷺ memiliki hukum tersendiri di dalam Islam.

Baca Juga : Kasian! Bayi Ini Ditinggal Ibunya di Masjid Bersama Sebuah Surat yang Isinya Menyedihkan

Beberapa tahun kemudian, ketika kekuatan umat Islam telah bertambah semakin kuat dan banyak hingga menyebar ke beberapa jazirah di negara Arab, ekspansi selanjutnya adalah menaklukkan kota Makkah yang lebih dikenal dengan istilah Fath Makkah. Ketika umat Islam telah berhasil menguasai kota Makkah, kaum kafir Quraisy menyerah tanpa syarat. Mereka tunduk atas segala ketentuan serta balasan terhadap permusuhan mereka terhadap kaum muslimin puluhan tahun yang lalu.

Rasulullah ﷺ memaafkan segala bentuk kekerasan, kekejaman serta permusuhan kafir Quraisy Makkah. Namun, ada satu hal yang tidak terlupakan. Ingatan kaum muslimin terhadap penghinaan serta penistaan Islam yang pernah dilakukan seorang munafik bernama Abi Sarah tidak serta merta hilang begitu saja. Apa tindakan balasan atas penghinaan Abi Sarah terhadap Al-Quran?

Rasulullah ﷺ dengan tegasnya memerintahkan para pasukan elit untuk mencari Abi Sarah serta beberapa orang yang melakukan penistaan yang sama, seperti Abdullah bin Hilal bin Khatal dan Miqyas bin Shubabah. Rasulullah ﷺ menginstruksikan ketiga orang ini untuk dieksekusi mati sekalipun mereka bergantung di sisi Ka’bah.

10 Alasan Mengapa Umat Islam Mundur Sedangkan Selain Islam Maju

  

10 Alasan Mengapa Umat Islam Mundur Sedangkan Selain Islam Maju
10 Alasan Mengapa Umat Islam Mundur Sedangkan Selain Islam Maju

MuhammadRaza.com – Syekh Amir Syakib arsalam menulis buku yang mengungkap hal ini yang berjudul “Mengapa umat Islam mundur dan selainnya maju”


1. Umat Islam sudah tidak mempraktekkan ajaran Islam yang termuat dalam Al-qur’an dan Hadist

Umat Islam sudah tidak mempraktekkan ajaran Islam yang termuat dalam Al-qur'an dan Hadist
Umat Islam sudah tidak mempraktekkan ajaran Islam yang termuat dalam Al-qur’an dan Hadist

Ibnu Taimiyah mengatakan “Barang Siapa yang tidak membaca al-quran maka dia telah menjauhi Quran, dan barangsiapa yang membaca tapi tidak pernah merenungkan isinya maka ia telah menjauhi Quran dan barangsiapa yang membaca lalu merenungkan isinya tapi tidak pernah mengamalkannya maka dia telah menjadi Quran pula”. Sebagai contoh Nabi Sallallahu Alaihi Wasallam berkata bahwa “Menuntut ilmu merupakan kewajiban bagi setiap muslim lelaki dan perempuan” namun kenyataannya Banyak umat Islam yang malas belajar bahkan ada yang beranggapan wanita tidak perlu sekolah tinggi-tinggi karena akhirnya juga tinggal di dapur, akibatnya umat Islam menjadi bodoh dan terbelakang.


2. Umat Islam tidak bersatu tapi berpecah belah

Umat Islam tidak bersatu tapi berpecah belah
Umat Islam tidak bersatu tapi berpecah belah

Umat Islam sering ribut dan bertengkar karena masalah furu’iyah atau cabang sehingga akhirnya terpecah-belah dan mudah ditaklukan oleh musuh Nabi Muhammad Sallallahu Alaihi Wasallam bersabda “Akan terpecah belah umatku seperti terpecahnya Yahudi dan Nasrani menjadi 73 golongan Semuanya masuk neraka kecuali kaum yang mengikuti ajaran-ajaran ku dan sahabat-sahabatku”. Negara-negara barat maju karena mereka bersatu, presiden Jhos bus mengatakan “Either you are with us or you are with the terrorists” itu berarti jika tidak turut berjuang bersama amerika berarti menjadi musuh Amerika.


3. Umat Islam cinta dunia dan takut mati

Umat Islam cinta dunia dan takut mati
Umat Islam cinta dunia dan takut mati

Ada beberapa boneka kelompok Barat yang berusaha melenyapkan ajaran jihad dengan perang dan berusaha menggantinya dengan ajaran damai, ajaran jihad pun semakin dipersempit Sehingga perang tidak termasuk disitu, padahal Allah Swt mewajibkan umat Islam untuk berperang membela diri dari orang-orang yang dizalimi dan perangilah di jalan Allah orang-orang yang memerangi mu. Negara-negara barat paham mengenai hal ini mereka mempunyai semboyan yaitu “Agar bisa damai kita harus menyiapkan perang”, Saat ini kebanyakan umat Islam takut untuk mati didalam berperang namun sebaliknya, mati ketika tawuran sekolah, tawuran antar warga, perang suporter bola atau mati Terinjak dalam konser menjadi hal yang biasa ketimbang mati syahid didalam peperang.


4. Hilangnya semangat jihad

Hilangnya semangat jihad
Hilangnya semangat jihad

Banyak hadits dhaif yang berusaha memperkecil makna jihad sebagai hanya perang melawan hawa nafsu dan bukan berperang, padahal al-qur’an menjelaskan bahwa orang yang berjihad dengan harta dan nyawa jauh lebih tinggi derajatnya ketimbang orang yang tidak ikut berperang, orang-orang kafir membenci muslim yang berjihad dan berusaha menghapusnya dengan memasukkan berbagai ajaran atau paham sehingga umat Islam menjauh dari jihad.


5. Tidak Mandiri dibidang ekonomi 


Tidak Mandiri dibidang ekonomi
Tidak Mandiri dibidang ekonomi 

Saat ini secara ekonomi umat Islam dikuasai oleh orang-orang kafir umat Islam bukan sebagai produsen atau penghasil tapi hanya sebagai pembeli atau pemakai, jika orang-orang kafir mengembargo maka umat Islam akan mengalami kesulitan sebagai contoh sumber daya dan kekayaan Negara-negara Islam saat ini dikuasai oleh multinational company di negara-negara barat yang perekonomiannya didominasi Yahudi bekerjasama dengan segelintir pemimpin muslim yang korup, lain halnya jika sumber daya alam dikelola oleh umat Islam sendiri maka semua keuntungan masuk ke tangan umat Islam bukan recehan kecil yang hanya 0 sekian persen yang diberikan oleh orang kafir tersebut.


6. Umat Islam tidak bisa menentukan prioritas yang harus dikerjakan bersama

Umat Islam tidak bisa menentukan prioritas yang harus dikerjakan bersama
Umat Islam tidak bisa menentukan prioritas yang harus dikerjakan bersama

Umat Islam sering mengejar mengerjakan hal-hal yang tidak penting dan tidak segera ketimbang hal yang sangat penting dan mendesak sebagai contoh kita menyaksikan perang Iran lawan Irak, yang menewaskan 2 juta umat Islam, kemudian Irak melawan Quait dan Saudi yang juga menewaskan banyak korban disaat yang sama negara-negara yang berperang dan mengorbankan nyawa jutaan orang rakyatnya ini tidak satupun yang menyerang Israel untuk membebaskan Masjidil Aqsa. Rasulullah Sallallahu Alaihi Wasallam dan para sahabat tidak pernah ribut apalagi perang dengan sesama, bahkan ketika kelompok munafik Abdullah bin Ubay memecah sebelah umat Islam sehingga 1000 pasukan muslim 300 pasukan membelok Abdullah bin Ubay, Nabi Sallallahu Alaihi Wasallam tidak memeranginya kata Nabi Sallallahu Alaihi Wasallam “Jika aku membunuhnya maka orang akan berkata bahwa umat Islam saling bunuh”. Nabi Sallallahu Alaihi Wasallam juga menandatangani perjanjian damai bekerja sama pertahanan dengan orang-orang Yahudi untuk menghadapi serangan kaum kafir Mekah ketika kaum Yahudi berhianat maka barulah Nabi Sallallahu Alaihi Wasallam memerangi mereka, Rasulullah bertindak cerdas untuk menentukan langkah lawan yang harus diserang dan mana yang diajak bekerjasama bukan memerangi seluruh dunia.


7. Umat Islam gagal menemukan hal yang bermanfaat

Umat Islam gagal menemukan hal yang bermanfaat
Umat Islam gagal menemukan hal yang bermanfaat

Dari Abu Hurairah radhiyallahu Anhu Dia berkata Rasulullah Sallallahu Alaihi Wasallam bersabda “Sebagian tanda dari baiknya keislaman seseorang ialah meninggalkan sesuatu yang tidak berguna baginya” hadits Hasan diriwayatkan Tirmidzi dan lainnya. Negara barat maju karena banyak menemukan banyak hal yang berguna baik untuk orang lain maupun diri mereka sendiri mereka membuat berbagai peralatan untuk menunjang kehidupan mereka untuk lebih mudah dan lebih baik.


8. Umat Islam tidak menguasai media massa 

Umat Islam tidak menguasai media massa
Umat Islam tidak menguasai media massa 

Memang umat Islam mempunyai media cetak dan radio Tetapi hanya menjangkau kurang dari 0,3% dari total penduduk Indonesia, sedangkan untuk TV nasional yang dapat menjangkau lebih dari 200 juta penduduk Indonesia tidak ada TV yang dimiliki oleh umat Islam semuanya dimiliki oleh kelompok non muslim atau oleh media sekuler. Bahkan dua di antara TV nasional di Indonesia dikuasai oleh konglomerat media yang Yahudi. Di dunia Boleh dikata media massa dikuasai oleh non muslim media massa seperti itv CNN Majalah Time dan New York Times dikuasai oleh mereka. Akibatnya ketika Islam dicitrakan sebagai teroris dan hukum Islam dilecehkan umat Islam tidak bisa berbuat apa-apa, tidak jarang umat Islam diadu domba dengan berbagai pemberitaan media massa.


9. Umat Islam selalu membanggakan apa yang sudah dicapai 

Umat Islam selalu membanggakan apa yang sudah dicapai
Umat Islam selalu membanggakan apa yang sudah dicapai

Islam memang banyak memegang beberapa prestasi kelas dunia misalnya dalam ilmu matematika seperti aljabar dan algoritma Islam mempunyai Al Khawarizmi yang menemukannya bahkan angka 0 juga ditemukan Islam, sedangkan dalam ilmu pengetahuan Islam mempunyai Ibnu Sina atau Avicenna dikenal sebagai bapak kedokteran dunia, dan masih banyak lagi yang lainnya. Tapi apa yang umat Islam lakukan sekarang umat Islam selalu membanggakan mereka dan enggan meraihnya kembali, berbeda dengan orang barat Meskipun banyak dari golongan mereka yang merupakan penemu hebat di dunia mereka masih mencari kebenaran dan selalu berusaha membuat penemuan baru yang bermanfaat untuk dunia.


10. Umat Islam menghina dan memaki agama lain 

Umat Islam menghina dan memaki agama lain
Umat Islam menghina dan memaki agama lain 


Islam melarang umatnya untuk mencerca atau mencaci penyembahan agama lain dan Islam juga melarang kita memaksa orang dengan agama lain untuk memeluk Islam dan “Janganlah kamu memaki sembahan-sembahan yang mereka sembah selain Allah karena nanti akan memaki Allah dengan melampaui batas tanpa pengetahuan”. Al Imam Ibnu Katsir rahimahullah berkata tentang ayat tersebut “Allah melarang rasulnya, Muhammad Shallallahu Alaihi Wa Sallam dan orang-orang beriman mencaci Tuhan Tuhan kaum musyrikin meskipun cacian itu mengandung kemaslahatan, hal itu menimbulkan kerusakan yang lebih besar daripada kemaslahatan itu sendiri, yaitu balasan orang-orang musyrik dengan cacian terhadap Tuhan orang-orang Mukmin padahal Allah adalah Rabb yang tiada ilah selain Dia.” tafsir Ibnu Katsir Juz 7 halaman 268 taqiq Syeh Abdul bin Muhammad.

Islam melarang kita menyakiti hati pemeluk agama lain dengan cara tindakan tindakan yang kotor, kasar, dzolim atau perbuatan mencela lainnya.


Sumber : https://www.youtube.com/watch?v=H5U6uimfLuA


Silahkan memberikan masukan kritik atau saran di kolom komentar dan boleh membuat kesimpulan juga, Terima kasih


Wallahu’alam Bissowab

Yang menunggu pasti akan Dipertemukan, Yang Sabar Akan Dibahagiakan Dan Yang Menyakiti Pasti Tersakiti



Aku percaya tak ada penantian yang sia-sia, semua orang yang menunggu di dunia ini pada akhirnya pasti akan dipertemukan, jika bukanlah yang ditunggu yang datang maka kau akan dipertemukan dengan orang lain yang lebih baik.

Orang yang menunggu itu adalah tipe orang yang sabar sehingga pantaslah jika orang sabar itu pada akhirnya dibahagiakan, jika dia sabar menunggu maka dia akan dibahagiakan dengan dipertemukan. Dan bagi mereka yang menyakiti pada akhirnya akan tersakiti, sungguh tuhan itu begitu adil.
Yakinalah Bahwa Tak Ada Penantian Yang Sia-Sia, Jika Kau Tidak Dipertemukan Dengan Yang Kau Tunggu Maka Kau Akan Dipertemukan Dengan Yang Lain
Yakinlah bahwa tak ada penantian yang sia-sia di dunia ini, jika kamu menunggu kamu pasti akan dipertemuakan dengan seseorang yang seperti kamu inginkan. Kau mungkin saja tidak akan dipeertemukan dengan seseorang yang memang benar-benar kau tunggu tapi yakinlah kau akan dipertemukan dengan seseorang yang tak pernah kamu sangka-sangka.
Saat itu kau akan merasa bukan dipertemukan tapi lebih tepatnya semacam telah ditemukan oleh seseorang. Yakinlah yang menemukanmu adalah orang yang baik, sebaik dirimu yang mau menunggu.
Percayalah Bahwa Ketika Kamu Memutuskan Untuk Menunggu Maka Dilain Tempat Ada Yang Menunggumu

Saat kau menunggu seseorang yang kamu cintai tapi menyakitimu, disisilain sebenarnya kamu sendiri sedang ditunggu oleh seseorang yang akan menggantikannya. Saat kau menantikan kehadiran orang lain saat itu juga sebenarnya kehadiran dirimu, kehadiran sosok dirimu dengan jiwa yang baik, penuh kesetian itu sedang ditunggu orang lain.

Karenanya ketika kamu memutuskan untuk menunggu kau pasti akan dipertemuakn dipertemuakan dengan seseorang yang sedang menunggumu, meski tak pernah kau kenal.


Pada akhirnya orang-orang yang sabar itu pasti akan bahagia dan akan dibahagiakan, orang yang mempunyai kesabaran akan mendapatkan apa yang diinginkannya, mungkin bukan membahagiakanmu tapi pasti akan ada seseorang yang lain yang akan membahagiakan dirimu melebihi dia yang selalu kamu tunggu. Maka teruslah bersabar, bersabar menunggu datangnnya seseorang itu kamu pasti akan bahagia, kesabaranmu tidak akan menjadi hal yang percuma, kau harus meyakini ini.
Jangan Berhenti Menunggu Dan Jangan Lelah Bersabar Sekalipun Hatimu Terasa Sakit

Jangan pernh berhenti menunggu, menunggu seseorang yang baik hati, seseorang yang akan membuatmu merasa telah menemukan atau ditemukn, bukan menunggu seseorang yang menykitimu.
Teruslah bersabar, dengan kesabaran maka kau akan kuat untuk menunggu meski sebenarnya kamu merasa sunyi, meski kamu merasa percuma, meski kau tersaki. Sebab tidak selamanya kamu akan tersakiti dan merasa sakit, kelak semakin menyakitkan rasa sakit yang kamu rasakan saat ini maka akan semakin besar bahagiamu itu.
Biarkan Saja Seseorang Menyakitimu Sesukanya Sebab Yang Menyakitimu Pasti Akan Disakiti

Jika ada yang menyakitimu, jika dia menykitimu maka biarkanlah, jangan melawan jangan membalas sebab yang menyakiti dirimu pada akhirnya pasti akn disakiti. Jika tak ada yang menykitinya berarti dia akan merasa sakit atas rasa penyesalannya sendiri.
Dengan sendirinya dia akan tau bagimana rasaya disakiti dan tersakiti oleh orang lain yang disebabkan oleh kelakuannya sendiri, sungguh itu pasti akan menyakitkan baginya.

Patrialis Ditangkap, Yusril: Tak Mungkin Ada Suap Saat Uji Materi Undang-Undang

Yusril Ihza Mahendra
Yusril Ihza Mahendra

JAKARTA (fokusislam) – Pengacara Senior Yusril Ihza Mahendra ikut menanggapi penangkapan Hakim Mahkamah Konstitusi (MK) Patrialis Akbar dalam operasi tangkap tangan (OTT) yang dilakukan Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK). Yusril menganggap, tak mungkin ada aksi suap menyuap saat uji materi undang-undang (UU).

Pakar hukum tata negara ini mengatakan, dalam kasus Patrialis, informasi yang dia dapatkan baru pada saat MK tengah mengumpulkan semua hakim dipanggil terkait OTT KPK. Dia pun belum secara rinci mendapatkan informasi terkait OTT KPK yang mengamankan 11 orang tersebut, yang mana salah satunya merupakan Hakim MK Patrialis Akbar.

Banner Utama

“Kalau perkara pilkada, kepada hakim sangat mungkin suap menyuap karena kuncinya pada panel hakim itu yang memeriksa lebih detail lalu dilaporkan ke sidang paripurna,” ujarnya pada wartawan di Jakarta Selatan, Kamis (26/1/2017), dilansir Sindonews.

Sedang dalam pengujian UU, kata Yusril, kemungkinan kasus suap-menyuap cukup kecil terjadi. Sebabnya, ada pemeriksaan pendahuluan terlebih dahulu meski tak masuk substansi.

Lebih jauh, apabila materi UU itu sudah diuji sebelumnya, tentu akan ditolak saat dibawa ke sidang MK. “Lalu, menyogok satu hakim apa iya bisa mempengaruhi delapan orang lainya, itu sia-sia, kecil kemungkinannya (ada suap-menyuap),” tuturnya.

Yusril menerangkan, kalau pun ketua MK bisa dipengaruhi misalnya, tentu ketua MK pun tak mudah pula memengaruhi hakim lainnya sehingga kemungkinan terjadinya sogok-menyogok itu kecil.

Apalagi, tambah Yusril, dalam sidang MK itu, khususnya dalam pengujian UU, yang bakal dijadikan putusan itu bergantung dari suara terbanyak hakim, bukan dari satu hakim yang disuap tersebut. (ibn/sindo)